Thursday, December 30, 2010

Bila Jodohku Bakal Tiba? an-Nahl: 92

Salamullah aleikum..
seorg sahabat telah mengemelkan satu kisah yg sgt bermanfaat utk dikongsi bersama teman2 pembaca sekalian... selamat mbaca (^_^)



Ada seorang hamba Allah ini. Dia keliru dengan cintanya. Dia amat sedih sekali. Insan yang dicintai sekian lama tidak juga kunjung tiba untuk melamarnya. Insan lain yang tidak pernah dikenalinya pula datang merisiknya. Dia tidak tahu siapa harus dipilih. Lalu dia menangis dalam sujudnya memohon petunjuk daripada Allah dikala itu. Usai doanya dia pun membuka tafsir quran. Berharap sangat sedikit motivasi dari kitabullah itu untuk meredakan kesedihan yang melandanya detik itu. Lalu dibukanya.

Terlintas dimatanya satu ayat dari surah An-NahI ayat 92:

“Dan janganlah kamu seperti perempuan yang meng­uraikan benangnya yang su­dah dipintal dengan kuat men­jadi bercerai-berai kembali...”


Alhamdulillah, Allah masih sudi mendengar rintihan hati kotor ini. Terasalah dia bahawa Allah sedang memujuknya. Teramatlah terharunya insan ini kerana Allah masih sudi mendengar doanya kala itu. Mari kita hayati kisah disebalik ayat ini.




"Oh.. ibu, usiaku sudah lanjut, na­mun belum datang seorang pemuda pun memi­nangku...? Apakah aku akan menjadi perawan seumur hidup?" Kira-kira begitulah keluhan seorang gadis Mekah yang berasal dari Bani Ma'zhum yang kaya raya. Mendengar rintihan si anak, ibunya yang teramat kasih dan sayangkan anaknya lantas kelam kabut ke sana ke mari untuk mencari jodoh buat si puteri.


Pelbagai ahli nujum dan dukun ditemuinya, ia tidak peduli berapa saja wang yang harus keluar dari saku, yang penting anaknya yang cuma seorang itu dapat bertemu jodoh. Namun sayang usaha si ibu tidak juga menam­pakkan buahnya. Buktinya, janji-janji sang dukun cuma bualan kosong belaka. Sekian lama mereka menunggu jejaka datang melamar, sedangkan yang ditunggu tidak pernah nam­pak batang hidungnya.


Melihat keadaan ini tentu saja gadis Bani Ma'zhum yang bernama Rithah AI-Hamqa men­jadi semakin bermuram durja, tidak ada kerja lain yang diperbuatnya setiap hari kecuali mengadap di depan cermin untuk memandang diri sambil terus bertanya-tanya, “Mengapa sampai hari ini tidak kunjung datang juga seseorang yang akan mengahwiniku?” Penantian jodoh yang ditunggu-tunggu Rithah ak­hirnya tamat tatkala ibu saudaranya yang berasal dari luar daerah berkunjung ke rumah mereka dengan membawa jejaka tampan. Akhirnya Rithah yang telah lanjut usia pun menikah dengan jejaka yang muda rupawan. Kenapa sipemuda itu ber­sedia menikahi gadis Bani Ma'zhum yang telah tua itu..?



Oh… ternyata ada udang di sebalik batu. Rupa-rupanya jejaka rupawan yang miskin itu hanya menginginkan keka­yaan Rithah yang melimpah ruah. Sebaik sahaja si jejaka telah berha­sil menggunakan sebahagian harta Rithah ia pun pergi tanpa apa­san dan kesan.... Dan tinggallah kini Rithah seorang diri, menangisi pemergi­an suami yang tidak tentu ke mana perginya.


Kesedihan dan kemurungan­nya dilepaskan Rithah dengan membeli be­ratus-ratus buku benang untuk di­pintal (ditenun), setelah jadi hasil tenunannya, wanita itu mencerai-beraikan lagi men­jadi benang. Lalu ia tenun lagi dan ia cerai beraikan lagi. Be­gitulah seterusnya ia jalani sisa-sisa hidupnya. Sesuailah kata-kata jahiliyyah mengata­kan, Asmara boleh membuat orang jadi gila sasau." (tentu bagi orang-orang yang tidak memiliki iman) AI-Qur'anul Karim meng­abadikan kisah gadis Bani Ma'­zhum ini dalam surat An-NahI ayat 92),

“Dan janganlah kamu seperti perempuan yang meng­uraikan benangnya yang su­dah dipintal dengan kuat men­jadi bercerai-berai kembali...”



Yang dimaksud Al­Qur'an dengan 'wanita pengu­rai benang yang telah dipintal' tidak lain adalah Rithah Al­Hamqa. Dalam ayat tersebut Allah melarang kita berkelakuan seperti Rithah dalam menghadapi masalah jodoh. Namun demikian banyak ibrah(pengajaran) yang dapat kita petik dari episod gadis kaya keturunan Bani Ma'zhum ter­sebut. Kisah Rithah mengajar kita bahawa jodoh sebenarnya merupakan urusan Allah. Jodoh tidak dapat di­hindari manakala kita belum menginginkannya, dan sebaliknya ia juga tidak dapat dikejar ketika kita su­dah teramat sangat ingin men­dapatkannya.

Bukankah Rasul pun telah bersabda:
“Ketika di­tiupkan ruh pada anak manu­sia tatkala ia masih di dalam perut ibunya sudah ditetap­kan ajalnya, rezekinya, jodohnya dan celaka atau bahagianya di akhirat”.


Kerana Allah telah menentukan jodoh kita maka tidak layak bagi kita untuk bimbang dan risau seperti Rithah. Kalau sudah sampai waktunya jodoh itu pasti akan datang sendiri. Episod Rithah juga mengajar kita un­tuk melakukan ikhtiar (usaha) dalam mencapai cita-cita. Ka­lau ibu Rithah berjumpa pelbagai ahli nujum agar anaknya berhasil mendapat­kan jodoh, bagi kita tentunya mendatangi AI-Mujub (yang Maha Pengabul doa) agar tujuan kita tercapai.

Allah sen­diri telah berfirman:

"Dan apabila hambaKu bertanya tentang Aku, maka jawablah bahawa Aku dekat. Aku mengabulkan doa orang-orang yang berdoa kepadaKu.. "(QS. 2:186)


Dengan ayat tersebut Allah memberikan harapan yang sebesar-besarnya bahawa setiap doa yang disampaikan padaNya akan dikabulkan. Allah tidak mungkin mungkir janji, siapa yang paling tepat janjinya selain Allah? Dalam sebuah hadis riwayat Abu Da­wud, Tarmizi dan lbnu Majah, Rasul pun bersabda tentang masalah doa,
"Sesungguhnya Allah malu terhadap seseorang yang menadahkan tangannya berdoa meminta kebaikan kepadaNya, kemudian menolaknya dalam keadaan hampa".


Pengajaran berikutnya yang dapat kita petik, ialah memu­puk sikap 'sabar' dalam meng­hadapi jodoh yang mungkin belum juga menghampiri kita padahal usia kita telah sema­kin senja. Firman Allah dalam Surah AI-Baqarah ayat 45,
"Dan jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu, sesungguhnya yang demikian itu amat berat kecuali bagi orang-orang yang khusyu', iaitu orang-orang yang meyakini bahawa mereka akan menemui Rabbnya, dan mereka akan kembali padaNya".



Sabar dan solat akan selalu membentengi kita dari desakan orang sekeliling dan godaan syaitan yang berharap kita salah langkah dalam ma­salah jodoh ini. Masalah ini banyak ditanggung oleh saudara-saudara kita yang sudah layak nikah namun belum ada juga ikhwah yang datang meminang merupakan ujian yang - wallahu a'lam - sesuai dengan ketetapan Allah. Banyak kisah nyata bahawa resah gelisah dan tidak sabar dalam ma­salah jodoh malah mem­buat kehidupan selepas nikah jadi tidak seindah semasa masih bujang. Di samping itu kita pun harus tetap men­jaga kemur­nian niat kita untuk menikah. Motivasi usia yang semakin senja serta tidak tahan mendengar umpatan orang sekitar harus secepatnya dihilangkan. ltu semua tidak akan menghasilkan suatu rumahtangga Islami yang kita harapkan. Ini adalah kerana kekukuhan rumahtangga kita seiring ada­dengan kuatnya landasan iman dan niat ikhlas kita.


Sungguh beruntung se­kali menjadi orang-orang muk­min. Tatkala mendapat ujian (termasuk jodoh) ia akan ber­sabar maka sabarnya menjadi kebaikan baginya. Dan ketika mendapat nikmat ia bersyukur, maka kesyukurannya itu men­jadi baik pula baginya. Kisah gadis Bani Ma'zhum itu juga memberikan nasihat pada manusia di zaman kemudiannya bahawa jodoh merupakan amanah Allah. Amanah yang hanya akan diberikan pada seseorang yang dianggap te­lah mampu memikulnya kerana amanah merupakan se­suatu yang harus dipelihara dengan baik dan dipertanggungjawabkan. Manakala kita belum dikurniai amanah jodoh oleh Allah, mungkin belum waktunya untuk kita memikul amanah tersebut.


Si­kap kita yang paling baik da­lam hal ini adalah sentiasa bersangka baik (husnudzon) kepadaNya. Kerana sesuatu yang kita cintai atau sesuatu yang kita anggap baik (jodoh) belum tentu baik bagi kita menurut Allah. Begitu pula sebaliknya sesuatu yang kita anggap buruk bagi diri kita belum tentu buruk menurut ilmu Allah.
"Boleh jadi kamu rnencintai sesuatu padahal se­suatu itu amat buruk bagimu, dan boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal itu amat baik bagimu. Kamu tidak menge­tahui sedangkan Allah Maha Mengetahui" (QS. 2:216)


Akhir sekali kisah Rithah mem­berikan ibrah(pengajaran) kepada kita untuk mengarahkan cinta (mahabbah) tertinggi kita kepada yang memang berhak memilikinya. Cinta Rithah yang begitu tinggi diarahkan kepada makhluk (suaminya), hingga membuat ia 'gila sasau'. Bagi kita tentu cinta yang tertinggi itu hanya patut dipersembahkan buat yang Maha A’lah pula (Khaliq). Bukankah salah satu ciri mukmin adalah asyaddu huballillah ada­pun orang-orang yang beriman itu amat sangat cintanya kepada Allah (asyaddu huballillah)(QS. 2:165). Jika arah cinta kita sudah benar, maka yakinlah Allah SWT tidak akan mengabaikan kehidupan kita.

Seorang penyair dari Seberang yang terkenal Khairil Anwar pernah menulis puisi:


Tuhanku Dalam termangu.

Aku masih menyebut namaMu

Walau susah sungguh Mengingat

kau penuh seluruh

Tuhanku Aku hilang bentuk Remuk

Tuhanku Di pintuMu aku me­ngetuk

Aku tidak bisa berpaling

(dari petikan puisi ‘DOA’ - Khairil Anwar)


sampai begitu sekali dalamnya mencintai Allah dalam sajak tersebut, mengapa kita tidak boleh?



Wallahua'lam bisshawab...

Tuesday, December 28, 2010

Sang Katak & Lab Bio

Bismillah..

Salamullah aleikum jami’an.


Setelah menjalani lab bio Isnin lalu, hati ini sgt terpanggil utk mengungkapkan kisah lanjut kepada semua yang bakal membaca nukilan ini. Instead of berkongsi pengalaman lab bio bersama sang katak yg kudung kakinya, yg mengundang pelbagai ragam teman2 seperjuangan, hati lebih senang utk berkongsi kisah seterusnya ini kpd kalian. Selamat mbaca..


p/s : maaf sang katak yg dikasihi atas nama makhluk Tuhan. Atas tuntutan pelajaran, terpaksaku melakukan pelbagai hal kpdmu. Terbalikkan, gantung kat retort stand, touchkan kakimu kat air panas.. Astaghfirullah.. Sungguh x sanggupku utk m“damage”kan brainmu utk hanya sekadar meng “observe” involuntary actionmu. Sungguh jasamu dikenang. Terima kasih krn byk mmberi manfaat kpd manusia..



Diriwayatkan di dalam Syi’bul Iman oleh Al Imam Baihaqi, juga di dalam tafsir Imam Qurthubi, ketika seekor katak tidak sanggup melihat Nabi Ibrahim yang pada ketika itu ingin dibakar oleh Raja Namrud, (padahal) dirinya tak mampu berbuat apa-apa kerana dia hanyalah seekor katak, maka ia hanya menaruh air di mulutnya. Berapa besarkah mulut sang katak yang berhajat untuk membantu memadamkan apinya Ibrahim? (Api menyala) lebih besar dari bukit. Akan tetapi si katak mengambil air dari sungai dan melompat-lompat dan menyemburkan air itu ke dalam api yang sedang marak itu. Logiknya, sangatlah tidak berguna perbuatan katak itu. Seperti melakukan perkara sia-sia sahaja.


Tidak akan dapat kudrat seekor katak memadamkan api, tapi Yang Maha Melihat, (tetap) melihat!! Allah Swt melihat jiwa seekor katak yang kecil yang tidak dilihat oleh makhluk lainnya. Allah SWT tahu niat daripada hamba-Nya yang kecil itu, cintanya kepada Nabiyullah Ibrahim dan niatnya menyelamatkan Nabi Ibrahim (padahal Nabi Ibrahim sudah dilindungi oleh Allah), maka Allah mengharamkan katak untuk dibunuh sampai akhir zaman. Oleh sebab perbuatan seekor katak yang sekecil itu sahaja, maka semua katak sampai akhir zaman haram dibunuh. MasyaAllah..


Bahkan diriwayatkan dalam lebih daripada 20 hadith, larangan Nabi Muhammad SAW membunuh katak sehingga para sahabat datang kepada Rasul saw mengajukan pertanyaan “ada katanya jenis ubat tapi diambil daripada katak, maka haruslah membunuh katak” dan Rasulullah SAW melarangnya. Jangan jadikan ubat-ubatan daripada katak. Mengapa? kerana katak haiwan yang dilindungi hingga akhir zaman. Mengapa? Salah satu diantara sebabnya adalah kerana katak pernah ingin menyelamatkan Nabi Ibrahim as.


Lihat Allah menghargai keinginan mulia, walaupun tidak mampu berbuat apa apa, walaupun tidak mampu merubah keadaan tetapi hal itu dihargai oleh Allah dan dilihat.
Lebih-lebih lagi orang-orang yang mencintai Sayyidina Muhammad SAW, Pemimpin Para Nabi dan Rasul. Dan orang orang yang membantu apa apa yang diperjuangkan oleh Rasulullah SAW.


Perbuatannya mungkin dianggap tidak bermakna apa-apa tapi mungkin usaha itulah yang dihargai oleh Allah SWT.



Wallahua'lam bissawab..

Tuesday, December 21, 2010

Asma' Dzatun Nithaqain

Salamullah aleikum jami'an..

usai kelas b.arab dgn Ust Lutfi semalam, rasa terpanggil utk bkongsi sirah ini bersama teman2.. (^_^).. satu pesanan drp ust. Lutfi "BERBORAK TTG HAL DUNIA SAMPAI BILA2 PUN X ABIS".. ayat yg sgt berbekas di hati. sama2 muhasabah diri ye teman2..

selamat membaca!!



Asma' binti Abu Bakar As-siddiq; saudara kepada Aisyah Ummul Mukminin (isteri Rasulullah Sallallahu Alaihi wa Sallam); puteri kepada sahabat Rasulullah yang mulia, Saidina Abu Bakar As-siddiq; isteri Zubair bin Awwam, pejuang dan tokoh Islam yang mengutamakan redha Allah di dalam perjuangannya; Merupakan seorang wanita muhajir yang mulia dan bonda kepada Abdullah bin Zubair, salah seorang pejuang yang gugur mempertahankan agamanya; dan sesungguhnya kedudukannya ini cukup untuk mengangkat darjat beliau ke tempat yang tinggi, mulia dan terpuji. Peribadinya dirahmati Allah dengan keistimewaan yang sangat menonjol, setanding dengan para Muslimin di ketika itu; cerdas, cerdik, lincah, pemurah dan berani.


Kedermawanan beliau dapat dilihat jelas melalui ucapan anaknya," Aku belum pernah melihat wanita yang sangat pemurah melebihi ibuku termasuk Aisyah Radhiallahu anha. Beliau (Aisyah) mengumpulkan apa yang diperolehinya sedikit demi sedikit, lantas setelah itu barulah dinafkahkannya kepada mereka yang memerlukannya. Sedangkan ibuku, dia tidak pernah menyimpan sedikit pun sehingga hari esok"


Kebijaksanaan Dzatun Nithaqain

Kecemerlangan berfikir Asma Radhiallahu anha terpancar dari sikapnya yang penuh prihatin dan perhitungan yang bijaksana. Peristiwa Hijrah Abu Bakar menyaksikan pengorbanan seorang sahabat demi Islam, tidak meninggalkan sesen pun harta untuk keluarganya melainkan dibelanjakan keseluruhannya untuk Allah dan rasulNya.

Ketika Abu Quhafah (ayah kepada Abu Bakar radhiallahu anhu) yang masih musyrik menemui keluarganya, beliau berkata kepada Asma',

"Demi Allah! Tentu ayahmu telah mengecewakanmu dengan hartanya, di samping akan menyusahkanmu dengan pemergiannya!".

Jawab wanita yang mulia ini, "Tidak wahai datuk! sekali-kali tidak! Beliau banyak meninggalkan wang buat kami" ujarnya sambil menghibur dan menenangkan datuknya.


Dikumpulkannya batu-batu kerikil yang kemudiannya dimasukkan ke dalam lubang tempat kebiasaannya menyimpan wang. Kemudian dibawakan datuknya yang buta itu ke tempat simpanan tersebut, lantas berkata,

"Lihatlah datukku! Beliau banyak meninggalkan wang buat kami!".

Perkataan tersebut ternyata berjaya meyakinkan Abu Quhafah. Maksud perbuatan tersebut adalah untuk menyenangkan hati datuknya, agar tidak bersusah hati memikirkan hal tersebut. Malah, Asma' juga tidak menginginkan bantuan dari orang musyrik meskipun datuknya sendiri. Inilah bukti yang menunjukkan besarnya perhatian beliau terhadap dakwah dan kepentingan kaum Muslimin.


Diberi jolokan sebagai "DZATUN NITHAQAIN" oleh Rasulullah yang membawa erti "wanita yang mempunyai dua tali pinggang", sebagai peringatan terhadap peristiwa Hijrah yang menyaksikan pengorbanan dan keberanian Asma' yang tiada tolok bandingannya. Beliau bersusah payah menyediakan bekalan makanan dan minuman buat Rasulullah dan Abu Bakar Radhiallahu anhu di saat genting seperti itu. Beliau mengoyakkan ikat pinggangnya kepada dua untuk dijadikan tali pengikat untuk mengikat bekalan makanan dan minuman tersebut, sehingga kerana peristiwa itu Rasulullah mendoakan beliau agar digantikan tali pinggang tersebut dengan yang lebih baik dan lebih indah di syurga kelak.


Tidak hanya itu pengorbanan Asma Radhiallahu anha. Peristiwa hijrah ini turut menyaksikan kekuatan berfikir dan perancangan strategi yang dimiliki oleh seorang Muslimah hasil dari aktiviti politik dan kecemerlangan berfikir yang diadun dengan ketaqwaan dan keimanan yang teguh. Asma' Radhiallahu anha bukan sekadar menjadi penghantar makanan kepada dua orang sahabat yang berperanan penting bagi umat Islam, malah beliau juga menyampaikan berita-berita penting tentang rencana-rencana pihak musuh terhadap kaum Muslimin.

Dengan kehamilannya ketika itu, Asma' mengambil peranan yang menjanjikan risiko tinggi, di mana bukan saja nyawanya menjadi taruhan, malah lebih dari itu, nyawa Rasulullah Sallallahu Alaihi wa Sallam dan ayahnya turut sama terancam. Memikirkan kemarahan musuh Islam lantaran lolosnya Rasulullah dari kepungan, kafir Quraisy pastinya akan berusaha bersungguh-sungguh mencari-cari Rasulullah Sallallahu Alaihi wa Sallam untuk dibunuh kerana bencinya mereka terhadap dakwah Islam dan pejuang-pejuangnya.


Di saat-saat genting seperti itu, Asma' mampu meramal segala kemungkinan yang bakal berlaku, dan dengan kecerdikan dan penuh perhitungan, beliau berjalan menuju Gua Tsur sambil menggembala kambing-kambingnya berjalan di belakangnya. Taktik ini dilakukan untuk mengaburi mata pihak musuh kerana jejaknya terhapus oleh jejak-jejak kambing gembalaannya itu. Tindakan ini belum tentu mampu dilakukan oleh seorang lelaki yang berani sekalipun, lantaran hal tersebut bakal mengundang bahaya, kezaliman, dan kekejaman orang-orang kafir Quraisy.


Permasalahan ini tidak cukup sampai di situ. Setelah kejayaan Rasulullah dan Abu Bakar keluar dari tempat persembunyian dan berhasil berhijrah ke Madinah, Asma' Radhiallahu anha dan keluarganya didatangi beberapa orang Quraisy, di antaranya Abu Jahal yang telah bertindak kasar menampar pipi Asma’ Radhiallahu anha dengan sekali tamparan yang mengakibatkan subangnya terlepas!. Asma' menjawab dengan penuh diplomasi saat beliau ditanya tempat persembunyian Rasulullah dan ayahnya dengan berkata,

" Demi Allah, aku tidak tahu di mana ayahku berada sekarang!"


Hijrah Asma' Radhiallahu anha dan suaminya ke Madinah berlaku selang beberapa lama dari hijrah sebelumnya, di mana pada ketika itu Asma' sedang sarat mengandungkan Abdullah bin Zubair dan hanya menanti detik-detik kelahirannya. Perjalanan yang jauh dan berbahaya ditempuhi jua sehinggalah angkatan para sahabat tiba di Quba'. Kelahiran anak pasangan sahabat ini disambut dengan penuh kesyukuran dan kegembiraan. Dialah bayi pertama yang dilahirkan di Madinah.


Sebaik-baik Ummu wa Rabbatul Bait

Seorang muhajirah yang agung, antara wanita yang awal memeluk Islam, sangat memuliakan suaminya meskipun Zubair hanya seorang pemuda miskin yang tidak mampu menyediakan pembantu buatnya. Hatta tidak mempunyai harta yang dapat melapangkan kehidupan keluarganya, melainkan hanya seekor kuda yang dijaganya dengan baik. Beliaulah isteri yang sentiasa sabar dan setia berkhidmat untuk suaminya, sanggup bekerja keras merawat dan menumbuk sendiri biji kurma untuk makanan kuda suaminya di saat Zubair sibuk menjalankan tugas-tugas yang diperintah Rasulullah kepadanya.


Di dalam didikannya, keperibadian Abdullah bin Zubair dibentuk. Beliau adalah susuk seorang ibu yang sangat memahami peranannya dalam melahirkan generasi utama yang berkualiti, generasi yang menjadikan kecintaan kepada Allah dan RasulNya di atas segala-galanya, sama ada harta, isteri, keluarga mahupun segala jenis perbendaharaan dunia. Beliau mencetak keperibadian generasi yang siap berjuang membela bendera Islam dan kalimah La ilaha illallah Muhammad Rasulullah.


Keperibadian seperti ini terpancar jelas di dalam diri puteranya, Abdullah bin Zubair. Hal ini dapat kita teladani melalui kisah pertemuan terakhir di antara seorang ibu dan anak yang saling menyayangi dan mencintai satu sama lain, semata-mata kerana kecintaan keduanya kepada Allah Subhanahu wa Taala dan RasulNya.


Abdullah: Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh, wahai ibunda!

Asma': Wa'alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh, ya Abdullah! Mengapa engkau datang ke sini di saat-saat seperti ini? Padahal batu-batu besar yang dilontarkan Hajjaj kepada tenteramu menggetarkan seluruh Kota Mekah?

Abdullah: Aku hendak bermusyawarah dengan ibu.

Asma': Tentang masalah apa?

Abdullah: Tenteraku banyak meninggalkanku. Mereka membelot dariku ke pihak musuh. Mungkin kerana mereka takut terhadap Hajjaj atau mungkin juga kerana mereka menginginkan sesuatu yang dijanjikannya sehingga anak-anak dan isteriku sendiri berpaling daripadaku. Sedikit sekali jumlah tentera yang tinggal bersamaku. Sementara utusan Bani Umayyah menawarkan kepadaku apa saja yang ku minta berupa kemewahan dunia asal saja aku bersedia meletakkan senjata dan bersumpah setia mengangkat Abdul Malik bin Marwan sebagai khalifah. Bagaimana pendapatmu wahai ibu?

Asma': Terserah kepadamu Abdullah! Bukankah engkau sendiri yang mengetahui tentang dirimu? Jika engkau yakin bahawa engkau mempertahankan yang haq dan mengajak kepada kebenaran, maka teguhkanlah pendirianmu sepertimana para perajuritmu yang telah gugur dalam mengibarkan bendera agama ini! Akan tetapi, jika engkau menginginkan kemewahan dunia, sudah tentu engkau adalah seorang anak lelakiku yang pengecut! dan bererti engkau sedang mencelakakan dirimu sendiri dan menjual murah harga kepahlawananmu selama ini, anakku!


Abdullah: Akan tetapi, aku akan terbunuh hari ini ibu.

Asma' : Itu lebih baik bagimu daripada kepalamu akan dipijak-pijak juga oleh budak-budak Bani Umayyah dengan mempermainkan janji-janji mereka yang sangat sukar untuk dipercayai!


Abdullah: Aku tidak takut mati, Ibu. Tetapi aku khuatir mereka akan mencincang dan merobek-robek jenazahku dengan kejam!


Asma': Tidak ada yang perlu ditakuti perbuatan orang hidup terhadap kita sesudah kita mati. Kambing yang sudah disembelih tidak akan merasa sakit lagi ketika kulitnya dikupas orang!

Abdullah: Semoga Ibu diberkati Allah. Maksud kedatanganku hanya untuk mendengar apa yang telah ku dengar dari ibu sebentar tadi. Allah Maha Mengetahui, aku bukanlah orang yang lemah dan terlalu hina. Dia Maha Mengetahui bahawa aku tidak akan terpengaruh oleh dunia dan segala kemewahannya. Murka Allah bagi sesiapa yang meremehkan segala yang diharamkanNya. Inilah aku, anak Ibu! Aku selalu patuh menjalani segala nasihat Ibu. Apabila tewas, janganlah ibu menangisiku. Segala urusan dari kehidupan Ibu, serahkanlah kepada Allah!

Asma': Yang ibu khuatirkan andainya engkau tewas di jalan yang sesat.


Abdullah: Percayalah Ibu! Anakmu ini tidak pernah memiliki fikiran sesat untuk berbuat keji. Anakmu ini tidak akan menyelamatkan dirinya sendiri dan tidak memperdulikan orang-orang Muslim yang berbuat kebaikan. Anakmu ini mengutamakan keredhaan ibunya. Aku mengatakan semua ini di hadapan ibu dari hatiku yang putih bersih. Semoga Allah menanamkan kesabaran di dalam sanubari Ibu.

Asma': Alhamdulillah! segala puji bagi Allah yang telah meneguhkan hatimu dengan apa yang disukaiNya dan yang Ibu sukai pula. Rapatlah kepada Ibu wahai anakku, Ibu ingin mencium baumu dan menyentuhmu. Agaknya inilah saat terakhir untuk ibu memelukmu..."

Abdullah:Jangan bosan mendoakan aku Ibu!




“Ya Allah! Kasihanilah dia kerana solat yang panjang diselangi tangisan di tengah kedinginan malam yang sepi, ketika orang-orang lain sedang nyenyak dibuai mimpi. Ya Allah! Kasihanilah dia yang sering menahan lapar dan dahaga ketika bertugas jauh dari Madinah atau Mekah dalam menunaikan ibadah puasa kepadaMu. Ya Allah! Aku menyerahkannya di bawah pemeliharaanMu, aku redha dengan apa yang telah Engkau tetapkan bagiku dan baginya, dan berilah kami pahala orang-orang yang sabar...!"
[ Doa Asma' radhiallahu anha buat puteranya, Abdullah bin Zubair]


Sebelum matahari terbenam di petang itu, Abdullah bin Zubair syahid menemui Rabbnya. Dia kembali kerana mengutamakan redha Allah dan redha ibunya yang beriman. Diriwayatkan, bahawa Al-Hajjaj berkata kepada Asma' setelah Abdullah terbunuh :

"Bagaimanakah engkau lihat perbuatanku terhadap puteramu ?"

Asma' menjawab :"Engkau telah merosak dunianya, namun dia telah merosak akhiratmu."


Asma' wafat di Mekkah dalam usia 100 tahun, sedang giginya tetap utuh, tidak ada yang tanggal dan akalnya masih sempurna. [Mashaadirut Tarjamah : Thabaqaat Ibnu Saad, Taarikh Thabari, Al-Ishaabah dan Siirah Ibnu Hisyam]. Semoga Allah meredhai kedua hambaNya, Asma' dan puteranya.

Friday, December 17, 2010

Jika Dia Untuk Ku.. Cerita Seorang Isteri Part 2

.............sambungan.........


Abang pulanglah abang, pulanglah Effa ingin beritahu perkhabaran ini, pulang abang, doa Effa. Effa kecewa tapi masih menanti, bila masuk hari ketiga dia sudah tidak sabar lagi, dia menelefon ke pejabat. Dan telefon itu disambut oleh Zikri.


“Syukurlah Effa kau telefon aku, ada perkara aku nak cakap ni, boleh aku jumpa kau? tanya Zikri


“Eh tak bolehlah aku ni kan isteri orang, mana boleh jumpa kau tanpa izin suami aku, berdosa tau”, tolak Effa.


Pilunya hati Zikri mendengar pengakuan Effa itu. Setianya kau perempuan, bisik hatinya.


“Oklah kalau macam tu, aku pergi rumah kau, aku pergi dengan mak aku boleh?” pinta Zikri


“Ok, kalau macam tu tak apalah, aku pun dah lama tak jumpa mak kau, last sekali masa konvo kita 6 tahun lepas kan?” setuju Effa.


“Eh kenapa pucat semacam ni? tegur Mak Siti. Effa hanya tersenyum penuh makna, dan membisik, “Allah makbulkan doa saya mak cik”. Pilu hati Mak Siti dan betapa dia sedar betapa Allah itu Maha Mengetahui apa yang Dia lakukan. Segera Mak Siti mendapat Zikri di ruang tamu dan khabarkan berita itu. Zikri serba salah.


“Effa, aku anggap kau macam saudara aku, aku tak tahu macam mana nak mulakan, aku harap kau tabah dan tenang, sebenarnya Khairil dalam proses untuk berkahwin lagi satu, dan aku sayangkan korang macam saudara sendiri, dan aku tak sanggup rumah tangga korang musnah macam ni, kau tanyalah dengan Khairil dan bincanglah, cubalah selamatkan rumah tangga korang.” terang Zikri.


Effa menangis semahunya dibahu Mak Siti, rasa hampir luruh jantung mendengarkan penjelasan itu. Patutlah selalu tidak balik rumah. Berita gembira yang diterima pagi tadi, sudah tidak bermakna. Effa menantikan Khairil sehingga ke pagi, namun dia masih gagal.


Dua hari kemudian Khairil pulang dan sibuk mengambil beberapa pakaian penting, dan masa ini Effa bertekad untuk bertanya.


“Ya betul apa yang Effa dengar tu, dan kami akan langsungkan jugak, dan abang takkan lepaskan Effa, itu janji abang, mak ayah pun dah tahu dan mereka tak kisah asalkan abang tidak lepaskan Effa, kerana mereka juga sayangkan Effa, dan Effa kena faham abang inginkan zuriat sendiri, walau apa pun persiapan sedang dibuat, abang janji takkan abaikan Effa.” Janji Khairil.


Effa sayu mendengar, dan bagaikan kelu lidahnya untuk berkata-kata. Dan segala perkhabaran gembira itu terbunuh menjadi khabar duka. Effa terlalu kecewa.


Khairil masih menanti diluar, rasa amat bersalah bersarang dikepala, sejak dihubungi Zikri, dia bergegas ke hospital apabila dimaklumkan Effa pengsan dan mengalami pendarahan. Doktor dan jururawat keluar masuk. Dia masih resah.


“Insya-Allah En. Khairil, dua-dua selamat”. Terang doktor pada Khairil.


“Dua-dua apa maksud doktor? tanya Khairil


“Dua-dua ibu dan baby dalam kandungan tu, tapi dia kena banyak berehat kerana rahimnya tidak begitu kukuh, saya takut banyak bergerak akan menyebabkan berlaku keguguran, tapi kami dah mulakan injection untuk kuatkan paru-paru baby dan jahitkan rahim dia dan bersedia untuk early delivery dalam kes macam ni,” terang doktor.


“Ya Allah Effa mengandung, Ya Allah berdosanya aku pada Effa, kesal Khairil. Malu rasanya untuk menatap muka Effa.


“Kenapa Effa tak bagi tahu abang yang Effa mengandung? kesal Khairil.


“Effa memang nak bagitau abang tapi, bila abang cakap abang sudah bertunang dan akan berkahwin dengan perempuan Effa tak sampai hati bang, Effa tak sanggup abang malu dan keluarga abang malu.” Jelas Effa.


“Effa sebenarnya, abang belum bertunang dengan budak tu, abang Cuma sekadar berkawan sahaja. Belum pernah abang bincangkan soal kawin lagi, dan abang tak sanggup nak teruskan hubungan tu lagi kerana abang akan jadi ayah tidak lama lagi.” janji Khairil.


Kesal kerana mengabaikan Effa yang mengandung itu, membuatkan Effa risau dan akhirnya pitam dihalaman rumah, mujurlah ada jiran nampak dan membawa kehopital, dan mujur jugak Effa pengsan dihalaman, dapat dilihat orang.


“Mama kenapa mama buat tu, biarlah mak yang buat,” marah Khairil bila melihatkan Effa cuba menyapu lantai. Sejak keluar hospital hari tu, mertua dia meminta supaya Effa tinggal saja dirumah sehingga bersalin kerana dia memang tidak dibenarkan doktor melakukan sebarang kerja, bimbang keguguran kerana rahimnya tidak kuat.


“Ala Papa ni, biarlah mama buat sikit sajalah.”balas Effa. Itulah panggilan manja mereka sekarang ni.


Dengan pengawasan rapi doktor, yang setiap dua tiga sekali akan melakukan pemeriksaan, dan bila usia kandungan mencecah 6 bulan, doktor mengarahkan supaya Effa hanya berehat dihospital, supaya senang mengawasi Effa dan andainya apa-apa berlaku Effa akan terus dibedah untuk menyelamatkan nyawanya dan bayi yang dikandung. Setiap hari Effa akan dilawati oleh Khairil. Effa amat bahagia, ternyata bayi yang dikandung membawa sinar, amat berharga kehadiran dia nanti, sebab itulah Effa sanggup tinggal dihospital, sanggup menelan berjenis ubat, sanggup disuntik apa saja semuanya demi bayi itu.


Kandungan sudah dipenghujung 7 bulan, Effa amat bahagia merasakan gerakan- gerakan manja bayi yang dikandungnya. Setaip tendangan bayi dirasakan amat membahagiakan. Doktor makin teliti menjaga Effa, kerana bimbang berlaku pertumpahan darah, dan akhirnya apa yang dibimbangi para doktor menjadi nyata apabila Effa mengalami pertumpahan darah yang serius, lantas terus dia ditolak ke dalam bilik bedah dalam masa beberapa minit sahaja. Khairil tiba bersama ibu dan ayahnya, dia panik sekali, namun cuba ditenangkan oleh kedua orang tuanya. Hampir 1 jam berlalu, apakah khabarnya Effa di dalam sana. Khairil makin risau, setengah jam kemudian doktor keluar.


Khairil meluru “doktor bagaimana isteri saya ?”, Khairil terus bertanya.


”Sabar, kami telah cuba sedaya upaya, tahniah anak encik selamat, encik dapat anak perempuan, seberat 2.1 kilogram, dan kini kami cuba sedaya upaya untuk selamatkan Puan Effa Ain.” Terang doktor.


“Apa maksud doktor? Tanya Khairil yang sudah tidak sabar.


“Begini, dia kehilangan banyak darah, kami cuba sedaya upaya menggantikan darahnya yang keluar itu, dan masih berusaha, namun rahimnya terus berdarah dan kami mohon kebenaran untuk membuang terus rahimnya demi menyelamatkan nyawanya.” jelas doktor.


“Buatlah doktor, saya izinkan asalkan isteri saya selamat.”


“Ermmm… lekanya dia sampai terlena.” tegur Khairil sambil membelai dan
mengusap kepala Nur Syuhadah yang terlena akibat kenyang selepas menyusu dengan Effa. Effa hanya tersenyum. Hari ni genap seminggu usia Syuhadah.


Effa Ain masih lemah akibat kehilangan banyak darah. Namun dikuatkan semangat demi Nur Syuhadah buah hatinya. Dia mencium sepenuh kasih saying pipi comel anaknya itu. Dia membelai sayu wajah comel itu. Entah kenapa dia rasa seperti terlalu sayu hari itu, hatinya terlalu sepi, semalam dia mimpikan arwah ibunya, datang menjenguk dia dan Syuhadah, tanpa suara, ibunya hanya tersenyum. Dan akhirnya berlalu begitu sahaja. Hari ini Effa menjadi seorang perindu, dia rindukan ibunya, dan diceritakan perkara itu pada Khairil.


“Mungkin mak Effa datang tengok cucu dia, dan dia amat gembira”. pujuk Khairil menenangkan Effa.


“Abang… tolong Effa bang!!” laung Effa dari bilik air.


“Ya Allah Effa kenapa ni? Khairil ketakutan. “Mak… tolong mak… makkkkkkkkkkk” Khairil menjerit memanggil emaknya didapur.


“Cepat, bawak pergi hospital, cepat Khairil” perintah Mak Zaharah.


“Maaf dia tidak dapat kami selamatkan, terlalu banyak darah yang keluar, dan kami tak sempat berbuat apa-apa, dia terlalu lemah dan akhirnya dia ‘dijemputNya”, terang doktor. Terduduk Khairil mendengarkan hal itu.


Jenazah selamat dikebumikan. Syuhadah seakan mengerti yang dia sudah tidak akan menikmati titisan-titisan susu Effa Ain lagi. Syuhadah menangis seolah-olah ingin memberitahu dunia yang dia perlukan seorang ibu, seorang ibu yang bersusah payah, bersabung nyawa demi untuk melihat kelahirannya.


Demi membahagiakan papanya, demi membahagiakan neneknya. Syuhadah terus menangis seolah-olah tidak rela dia dipisahkan dengan ibunya hanya bersamanya untuk sekejap cuma. Semua yang hadir kelihatan mengesat mata, tidak sanggup mendengar tangisan bayi kecil itu. Semua terpaku dan terharu, Khairil mendukung Syuhadah dan memujuk bayi kecil itu, akhirnya dia terlelap didakapan papanya.


Abang yang Effa rindui,

Abang maafkan Effa kerana selama ini tidak mampu menjadi isteri yang terbaik buat abang. Saat abang membaca surat ini, mungkin Effa sudah jauh meninggalkan abang, Effa tak harapkan Effa akan selamat melahirkan anak ini, tapi Effa harap bayi akan selamat walau apa yang terjadi pada Effa. Itu harapan Effa bang. Effa masih ingat, rumah tangga kita hampir runtuh kerana Effa tidak mampu memberikan zuriat buat abang, tapi bang, kali ni doa Effa dimakbulkan, dan untuk itu, biarlah Effa menanggung segala kepayahan demi zuriat ini bang.

Saat Effa menulis surat ini, Effa masih lagi menjadi penghuni setia katil hospital ini. Baby kita makin nakal bergerak bang, tapi Effa bahagia merasa tiap tendangan dia abang, Effa bahagia, cukuplah saat manis ini Effa dan dia. Effa rasakan setiap

pergerakannya amat bermakna, dan andainya ditakdirkan Effa hanya ditakdirkan untuk bahagia bersama dia hanya dalam kandungan sahaja Effa redha bang. Siapalah Effa untuk menolak ketentuanNya. Effa tak mampu abang.

Cukup bersyukur kerana sekurang-kurangnya Allah makbulkan doa Effa untuk mengandungkan zuriat dari benih abang yang Effa cintai dan kasihi selamanya. Effa redha sekiranya selepas ini walau apa terjadi, Effa redha, kerana Allah telah memberikan Effa sesuatu yang cukup istemewa, dan andainya maut memisahkan kita Effa harap abang redha sebagaimana Effa redha. Syukurlah sekurang-kurang Allah berikan nikmat kepada Effa untuk merasai nikmatnya menjadi seorang ibu walau Cuma seketika.

Andai apa yang Effa takutkan terjadi, dan bayi ini dapat diselamatkan Effa harap abang akan jaganya dengan penuh kasih sayang. Effa harap abang jangan biarkan hidupnya tanpa seorang ibu. Cuma satu Effa harapkan dia akan mendapat seorang ibu yang mampu menjaga seorang anak yatim dengan baik dan menjaganya dengan penuh kasih sayang.

Seumur hayat Effa, Effa tak pernah meminta sesuatu dari abang, dan kini inilah permintaan Effa, janjilah anak ini akan mendapat seorang ibu yang penyayang.

Abang yang Effa rindui…

Dulu sewaktu rumah tangga kita dilandai badai, Effa ingin sangat ucapkan kata-kata ini pada abang, tapi Effa tak berkesempatan, dan walaupun kini Effa tiada lagi, tapi Effa nak abang tahu yang…

Effa rindukan abang…… Effa rindu sangat dengan abang….. rindu bang… rindu sangat….

Sekian,

Ikhlas dari Effa, isterimu

Effa Ain Bt. Abdullah



Khairil melipat kembali surat itu, yang telah dibaca berulang kali dan kini dia amat rindukan Effa Ain… dan kini barulah dia sedar betapa berharga sebuah kerinduan itu…..

Effa…. abang juga rindukanmu sayang.. bisik hati Khairil.

dari:http://irwan007.wordpress.com/

Jika Dia Untuk Ku.. Cerita Seorang Isteri Part 1

Effa memerhatikan jam didinding, sudah dekat pukul 12.00 malam, argh.. dia lambat lagi malam ini. Akhirnya sofa itu jugak menjadi katilnya malam ini.


2.00 pagi. “Effa, Effa bangun sayang”. Khairil mengejutkan isterinya.


“Eh! abang dah balik, maaf Effa tertidur, abang nak makan?” Tanya Effa. “


“Tak per lah abang dah makan tadi, Jomlah kita tidur diatas”. Jawapan yang cukup mengecewakan Effa. “Arrggh rindunya Effa pada abang, rindu nak makan semeja dengan abang, abang tak nak tengok ker apa Effa masak hari ni, ikan cencaru sumbat kesukaan abang,” luah Effa dalam hati.


“Abang naiklah dulu Effa nak simpan lauk dalam peti ais dulu”. Pinta Effa sambil menuju ke dapur. Gugur air mata isterinya menyimpan kembali lauk-lauk yang langsung tidak dijamah suami tercinta kecil hatinya sedih perasaannya. Effa ambil dua keping roti sapu jem dan makan untuk alas perut kerana dia sememangnya lapar, tapi selera makannya terbunuh dengan situasi itu. Effa menghirup milo panas sedalam-dalamnya dan akhirnya masuk bilik air gosok gigi dan terus menuju ke bilik tidur.


Sekali lagi terguris hati seorang isteri apabila melihatkan suaminya telah terlelap. “Sampai hati abang tidur dulu tanpa ucapkan selamat malam tanpa kucupan mesra, tanpa belaian dan tanpa kata-kata kasih abang pada Effa”, bisik hati kecilnya. Aargghh rindunya Effa pada abang. ” Effa rindu nak peluk abang, Effa nak kucup abang, Effa rindu abang”.


Selesai solat subuh Effa panjatkan doa semoga dia sentiasa beroleh bahagia, dipanjangkan jodohnya dengan Khairil tercinta, diberi kesihatan yang baik dan paling panjang dan kusyuk dia berdoa semoga Allah berikan kekuatan untuk menempuh segala badai. Selesai menjalankan amanat itu, Effa kejutkan Khairil, manakala dia bingkas menuju ke dapur menyediakan sarapan buat suami tersayang. Effa keluarkan ayam dan sayur dan mula menumis bawang untuk menggoreng mee.


“Assalamualaikum”, sapa Khairil yang sudah siap berpakaian untuk ke pejabat. “Waalaikumsalam, sayang”. Effa cuba bermanja sambil menambah, “abang nak kopi atau teh?” Effa tetap kecewa apabila Khairil hanya meminta air sejuk sahaja, dia ada ‘presentation’ dan hendak cepat, mee goreng pun hanya dijamah sekadar menjaga hati Effa dan tergesa-gesa keluar dari rumah. Effa menghantar pemergian suami hingga ke muka pintu “Abang, Effa belum cium tangan abang, abang belum kucup dahi Effa”, kata Effa selepas kereta itu meluncur pergi. Arrghh rindunya Effa pada abang.


“Ril, semalam pukul berapa kau balik?” tanya Zikri. “Dekat pukul 2.00 pagi”. Jawab Khairil acuh tak acuh. “Wow dasyat kau, kalah kami yang bujang ni, woi semalam malam Jumaat ler, kesian bini kau”. Zikri bergurau nakal. “Apa nak buat, lepas aku siapkan plan tu, aku ikut Saiful dan Nazim pergi makan dan borak-borak, sedar-sedar dah pukul 2.00″, aku balik pun bini aku dah tidur. “Balas Khairil.


“Sorrylah aku tanya, sejak akhir-akhir kau sengaja jer cari alasan balik lewat, hujung minggu pun kau sibuk ajak member lain pergi fishing, kau ada masalah dengan Effa ke?”. Zikri cuba bertanya sahabat yang cukup dikenali sejak dari sekolah menengah, sampai ke universiti malah sekarang bekerja sebumbung.


“Entahlah Zek, aku tak tahu kenapa sejak akhir-akhir aku rasa malas nak balik rumah, bukan aku bencikan Effa, kami tak bergaduh tapi entahlah”. terang Khairil.


“Well, aku rasa aku perlu dengar penjelasan lebar kau, aku nak dengar semuanya, tapi bukan sekarang. Lepas kerja jom kita keluar ok?”. Usul Zikri.


“Ok.” Ringkas jawapan Khairil sambil menyambung kembali merenung plan bangunan yang sedang direkanya.


Effa membuka kembali album kenangan itu. Tersenyum dia bila melihatkan saat manis dia diijab kabulkan dengan Khairil. Majlis ringkas, hanya dihadiri sanak saudara dan rakan terdekat. Maklumlah yatim piatu, kenduri ini pun mujur sangat kakak sulungnya sudi mengendalikan. Saat-saat sebegini Effa teringat kembali alangkah indahnya sekiranya ibunya masih ada, akan diluahkan segalanya pada ibu tetapi sekarang, dia tidak punya sesiapa. Effa menangis sepuas hatinya. 5 tahun menjadi suri Khairil, bukan satu tempoh yang pendek. Effa bahagia sangat dengan Khairil, Cuma sejak akhir-akhir ini kebahagiaan itu makin menjauh. Effa sedar perubahan itu, dan dia tidak salahkan Khairil. Makin laju air matanya mengalir.


“Abang sanggup menerima Effa, abang tidak menyesal?”. tanya Effa 5 tahun yang lepas.


“Abang cintakan Effa setulus hati abang, abang sanggup dan Insya-Allah abang akan bahagiakan Effa dan akan abang tumpahkan sepenuh kasih sayang buat Effa,”. Janji Khairil.


“Walaupun kita tidak berpeluang menimang zuriat sendiri?”. Tanya Effa lagi.


“Syyy… doktor pun manusia macam kita, yang menentukan Allah, Insya-Allah abang yakin sangat kita akan ada zuriat sendiri”, Khairil meyakinkan Effa.


Effa masih ingat saat itu, apabila dia menerangkan pada Khairil dia mungkin tidak boleh mengandung kerana sebahagian rahimnya telah dibuang kerana ada ketumbuhan. Harapan untuk mengandung hanya 10-20 peratus sahaja.


Tapi Khairil yakin Effa mampu memberikannya zuriat. Tapi, itu suatu masa dahulu, selepas 5 tahun, Effa tidak salahkan Khairil sekiranya dia sudah mengalah dan terkilan kerana Effa masih belum mampu memberikannya zuriat. Walaupun Effa sudah selesai menjalani pembedahan untuk membetulkan kembali kedudukan rahimnya dan mencuba pelbagai kaedah moden dan tradisional. Arrghh rindunya Effa pada abang.


“Aku tak tahu macam mana aku nak luahkan Zek, sebenarnya aku tidak salahkan Effa, dia tidak minta semuanya berlaku, isteri mana yang tidak mahu mengandungkan anak dari benih suaminya yang halal, tapi…” ayat Khairil terhenti disitu.


“Tetapi kenapa? Kau dah bosan? Kau dah give up? Celah Zikri.


“Bukan macam tu, aku kesian dengan dia sebenarnya, duduk rumah saja, sunyi, tapi sejak akhir-akhir ini perasaan aku jadi tak tentu arah, aku rasa simpati pada dia, tetapi kadang-kadang perasaan aku bertukar sebaliknya”, terang Khairil.


“Maksudnya kau menyesal dan menyalahkan dia? tingkas Zikri.


“Entahlah Zek, aku tak kata aku menyesal, sebab aku yang pilih dia, aku tahu perkara ni akan berlaku, cuma mungkin aku terlalu berharap, dan akhirnya aku kecewa sendiri. Dan aku tidak mahu menyalahkan Effa sebab itulah aku cuba mengelakkan kebosanan ini, dan elakkan bersama-samanya macam dulu kerana aku akan simpati aku pada dia akan bertukar menjadi perbalahan ” Jelas Khairil.


“Dan kau puas hati dengan melarikan diri dari dia? kata Zikri tidak berpuas hati dan menambah, “apa kata korang ambil saja anak angkat?”


“Anak angkat tak sama dengan zuriat sendiri Zek, kau tak faham. Aku harapkan zuriat sendiri dan dalam masa yang sama aku tahu dia tak mampu, ibu dan kakak-kakak aku pun dah bising, mereka suruh aku kawin lagi, tapi aku tak sanggup melukakan hati dia Zek. Aku tak sanggup”. Ujar Khairil.


Effa masih menanti, selalunya hujung minggu mereka akan terisi dengan pergi berjalan-jalan, membeli belah, atau setidak-tidaknya mengunjungi rumah saudara mara atau menjenguk orang tua Khairil dikampung. Kini dah hampir 5 bulan mereka tidak menjenguk mertua dia. Dia sayangkan mertua dan iparnya yang lain macam saudara sendiri. Dia tidak punya ibu, maka dengan itu seluruh kasih sayang seorang anak dicurahkan kepada kedua mertuanya.


Sebolehnya setiap kali menjenguk mertua atau kakak-kakak iparnya dia akan bawakan buah tangan untuk mereka, biasanya dia akan menjahit baju untuk mereka, itulah yang selalu dibuat untuk menggembirakan hati mertuanya, maklumlah dia punya masa yang cukup banyak untuk menjahit. Selalunya juga dia akan buatkan kek atau biskut untuk dibawa pulang ke kampung suami tersayangnya. Dan mereka akan gembira sekali untuk pulang ke kampung, tapi kini… aarghh rindunya Effa pada abang.


Effa tahu Khairil pergi memancing sebab dia bawa bersama segala peralatan memancing, dan hari ini sekali lagi Effa menjadi penghuni setia rumah ini bersama setianya kasihnya kepada Khairil. Effa masih tidak menaruh syak pada Khairil, dia masih cuba memasak sesuatu yang istemewa untuk Khairil bila dia pulang malam nanti, tapi Effa takut dia kecewa lagi. Arghh tak apalah, demi suami tercinta. Aaarggh Rindunya Effa pada abang.


“So you dah tahu i dah kawin, tapi you masih sudi berkawan dengan I kenapa? Adakah kerana simpati atau ikhlas?” Tanya Khairil pada Zati yang dikenali dua minggu lepas semasa mengikut teman-teman pergi memancing. Sejak itu Zati menjadi teman makan tengaharinya, malah kadang teman makan malamnya.


“I ikhlas Khairil, dan I tak kisah kalau jadi yang kedua, I dah mula sayangkan you”. Zati berterus terang. Lega hati Khairil, tapi Effa?


“Abang Effa tak berapa sihatlah bang rasa macam nak demam saja,” adu Effa pagi tu, sebelum Khairil ke pejabat.


“Ye ker? Ambil duit ni, nanti Effa call teksi dan pergilah klinik ye, abang tak boleh hantar Effa ni.” jawapan Khairil yang betul-betul membuatkan Effa mengalirkan air mata. Tidak seperti dulu-dulu, kalau Effa sakit demam Khairil sanggup mengambil cuti, bersama-sama menemani Effa. Arrgghhhhh rindunya Effa pada abang.


Disebabkan Effa terlalu sedih dan kecewa, dia mengambil keputusan tidak mahu ke klinik selepas makan dua bijik panadol, dia terus berbaring.


Sehingga ke petang, badan dia semakin panas dan kadang terasa amat sejuk, kepalanya berdenyut-denyut. Effa menangis lagi.


Malam tu, seperti biasa Khairil pulang lewat setelah menemani Zati ke majlis harijadi kawannya. Effa masih setia menunggu dan dia rasa kali ini dia ingin luahkan segala perasaan rindu dan sayangnya pada Khairil. Tak sanggup lagi dia menanggung rindu yang amat sarat ini, rindu pada manusia yang ada didepan mata setiap hari. Aargh rindunya Effa pada abang.


Apabila Khairil selesai mandi dan tukar pakaian, Effa bersedia untuk membuka mulut, ingin diluahkan segalanya rasa rindu itu, dia rasa sakit demam yang dia tanggung sekarang ini akibat dari memendam rasa rindu yang amat sarat.


“Abang, Effa nak cakap sikit boleh?” Effa memohon keizinan seperti kelazimannya.


“Effa, dah lewat sangat esok sajalah, abang letih,” bantah Khairil.


“Tapi esok pun abang sibuk jugak, abang tak ada masa, dan abang akan balik lambat, Effa tak berpeluang abang”. ujar Effa dengan lembut.


“Eh.. dah pandai menjawab,”perli Khairil.


Meleleh air mata Effa, dan Khairil rasa bersalah dan bertanya apa yang Effa nak bincangkan.


“Kenapa abang terlalu dingin dengan Effa sejak akhir-akhir ni? Tanya Effa.


“Effa, abang sibuk kerja cari duit, dengan duit tu, dapatlah kita bayar duit rumah, duit kereta, belanja rumah dan sebagainya faham?” Khairil beralasan.


Effa agak terkejut, selama ini Khairil tak pernah bercakap kasar dengan dia, dan dia terus bertanya,


“Dulu Abang tak macam ni, masih ada masa untuk Effa, tapi sekarang?” ujar Effa.


“Sudahlah Effa…….. abang dah bosan, pening, jangan tambahkan perkara yang menyesakkan dada”, bantah Khairil lagi.


“Sampai hati abang, abaikan Effa, Effa sedar siapa Effa, Effa tak mampu berikan zuriat untuk abang dan abang bosan kerana rumah kita kosong, tiada suara tangis anak-anak bukan? Dan Effa terus bercakap dengan sedu sedan.


“Sudahlah Effa abang dah bosan, jangan cakap pasal tu lagi abang tak suka. Bosan betul…”


Pagi tu, Khairil keluar rumah tanpa sarapan, tanpa bertemu Effa dan tanpa suara pun.
Effa makin rindu pada suaminya, demamnya pula kian menjadi-jadi.


Malam tu Khairil terus tidak pulang ke rumah, Effa menjadi risau, telefon bimbit dimatikan, Effa risau, dia tahu dia bersalah, akan dia memohon ampun dan maaf dari Khairil bila dia kembali. Effa masih menanti, namun hanya hari ketiga baru Khairil muncul dan Effa terus memohon ampun dan maaf dan hulurkan tangan tetapi Khairil hanya hulurkan acuh tak acuh sahaja. Effa kecil hati dan meminta Khairil pulang malam nanti kerana dia ingin makan bersama Khairil. Khairil sekadar mengangguk.


Tetapi malam tu Effa kecewa lagi. Khairil pulang lewat malam. Demam Effa pulak makin teruk, dan esoknya tanpa ditemani Khairil dia ke klinik, sebab sudah tidak tahan lagi.

.............to be continued..................

Saturday, December 11, 2010

Lenaku Milik Allah

Salamullah aleikum jami'an..

Rasa terpanggil utk bkongsi artikel ini krn masih ramai yg x sdr nikmat tidur yg mreka miliki. Apabila nikmat itu dicabut, masyaAllah, Allah saja yg tahu.. believe me, i know wat it's like..
_______________________


TIDUR secara mudahnya didefinisikan sebagai berada di dalam keadaan tidak sedar dengan mata terpejam kerana berehat. Ajaran Islam melihat tidur sebagai satu nikmat yang Allah kurniakan kepada manusia.


Allah s.w.t. berfirman dalam surah al-Qasas :

"Daripada rahmat-Nya, (Allah) menjadikan bagi kamu malam dan siang untuk kamu berehat dan mencari rezeki, mudah-mudahan kamu bersyukur." .


Menurut perspektif Islam, persoalan mengenai tidur boleh dibahaskan meliputi perkara-perkara seperti berikut :

Berapakah jumlah jam patut kita tidur dalam sehari ?

Bagi menjawab persoalan ini, sebenarnya tiada peraturan tertentu mengenainya. Ahli perubatan menyarankan tidur sekurang-kurangnya lapan jam sehari.


Namun sebenarnya, tidur bagi tujuan istirahat ini bergantung kepada usia, jenis pekerjaan dan keadaan setiap individu.

Sebagai contoh, seorang bayi memerlukan tidur yang lebih banyak berbanding orang dewasa. Orang yang bekerja dengan menggunakan fikirannya sudah tentu memerlukan lebih banyak tidur dibandingkan dengan orang yang bekerja dengan fizikalnya. Orang sakit pula memerlukan lebih banyak tidur daripada orang sihat.


Bilakah waktu yang sesuai untuk tidur ?

Malam hari adalah waktu terbaik untuk tidur berdasarkan fitrah alamiah kejadian manusia.

Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud :

"Dan kami telah menjadikan tidur kamu untuk berehat, Dan Kami menjadikan malam (dengan gelapnya) sebagai pakaian (yang melindungi), Dan Kami menjadikan siang (dengan cahaya terangnya) masa untuk mencari rezeki." (An-Naba’: 9 – 11).


Perlakuan tidur di luar aturan alamiah ini akan menimbulkan suatu beban yang lebih besar dan menghasilkan keadaan yang tidak sihat. Sebagai buktinya, kita dapat melihat pelajar yang terlalu berjaga malam dengan pelbagai aktiviti akan gagal ke kuliah pada awal pagi atau berasa mengantuk pada siang hari.


Menurut Ibn Qayyim al-Jauziyah dalam Madarij al-Salikin, waktu tidur yang lebih baik ialah pada pertengahan malam yang awal iaitu kira-kira pukul 10 malam. Waktu-waktu yang tidak seharusnya kita tidur ialah selepas waktu Subuh sehingga terbit fajar, waktu selepas Asar sebelum terbenam matahari dan dari waktu Maghrib ke Isyak.
Menurutnya, tidur pada waktu-waktu ini tidak memberi manfaat kepada tubuh badan, malah boleh mendatangkan kemudaratan dan makruh hukumnya.


Bagaimana patut kita tidur ?
Tidur mempengaruhi metabolisme tubuh dan merangsang daya penyerapan. Oleh yang demikian, banyak tidur juga tidak sihat untuk tubuh badan. Ini kerana tubuh kita menyerap wap-wap kotor di udara.


Tidur banyak bukan menjadikan kita segar bersemangat tetapi malah berasa lemah tubuh badan. Ibn Qayyim menyatakan bahawa banyak tidur akan mematikan hati, memberatkan badan, membazirkan masa, mewarisi sifat kelalaian dan malas. Beliau menyatakan hukum banyak tidur sebagai sangat makruh di sisi Allah.


Dipetik daripada karya Imam an-Nawawi, Riyadhus Salihin dalam Kitab Kesopanan Tidur, contoh tidur yang terbaik adalah sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w. Baginda biasanya pergi tidur tidak terlalu malam, kemudian bangun beberapa saat setelah lewat tengah malam untuk melakukan sembahyang Tahajud dan berehat menunggu fajar menyingsing untuk bersembahyang Subuh berjemaah.


Solat tahajud ialah ibadah yang kita lakukan pada malam hari, biasanya tengah malam atau lewat tengah malam. Solat tahajud juga dikenali sebagai solat malam. Solat ini sangat baik dilakukan terutama kepada para pemimpin Islam kerana Rasulullah s.a.w. tidak pernah meninggalkan solat ini sepanjang hayatnya sebagai ibadah tambahan.
Di dalam al-Quran terdapat banyak ayat yang menggalakkan umat Islam mengerjakan solat tahajud sebagai ibadah tambahan pada waktu malam, begitu juga terdapat beberapa hadis Nabi s.a.w. mengenai perkara ini.


Daripada Aisyah r.a. katanya :

"Nabi s.a.w. bersembahyang pada sebahagian waktu malam sebanyak sebelas rakaat. Kemudian apabila fajar menyingsing, baginda bersembahyang dua rakaat yang ringan sekali, kemudian baginda berbaring atas bahagian tubuhnya yang sebelah kanan, sehingga muazzin datang lalu memberitahukannya – tentang sudah berkumpulnya orang ramai yang hendak bersembahyang Subuh secara berjemaah."
(Muttafaq `alaih )


Firman Allah dalam al-Quran bermaksud :

"Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa ada di dalam syurga dan dekat dengan air yang mengalir, sambil mengambil apa yang diberi oleh Tuhan mereka. Sesungguhnya mereka sebelum ini di dunia adalah orang-orang yang berbuat baik. Mereka sedikit sekali tidur pada waktu malam. Dan pada akhir malam mereka memohon ampun kepada Allah."
(Az-Zariat : 15-18 )


Menurut Dr. Mohammed Osman Nasir, solat tahajud juga boleh menjauhkan penyakit buah pinggang yang selalu menyerang orang yang banyak tidur dan bangun lewat daripada tidur malam.


Dari segi cara dan posisi tidur, cara berbaring dengan posisi terlentang adalah kurang sihat. Ini kerana cara demikian akan menekan atau menyesakkan tulang punggung, bahkan kadangkala dapat menyebabkan kita ingin ke tandas.


Tidur secara menelungkup pula tidak praktis untuk pernafasan. Tidur pada sisi kiri badan (menghadap ke kiri) juga akan mengganggu kesihatan kita, kerana menghimpit jantung sehingga peredaran darah terganggu dan mengurangi aliran darah ke otak, jika
ini terjadi kita akan mengalami mimpi-mimpi sedih dan buruk.


Posisi tidur terbaik menurut sains adalah pada sisi kanan tubuh (menghadap ke kanan). Fakta ini telah diuji melalui kajian perubatan moden. Malah ia membenarkan cara dan ajaran Rasulullah s.a.w. yang bersumberkan wahyu, di mana Rasulullah s.a.w. menganjurkan kepada para pengikutnya untuk tidur berbaring pada sisi badan bahagian kanan.


Perlu diketahui dan diingat sehubungan dengan fenomena tidur ini, iaitu jika terdapat suatu keinginan dan niat di dalam fikiran kita sebelum tidur, maka hal-hal tersebut akan terserap di dalam alam bawah sedar kita sepanjang malam dan tanpa disedari akan mempengaruhi fikiran dan tindakan kita.


Sebagai contoh, jika seorang anak kecil tertidur dalam keadaan menangis maka pada umumnya saat anak itu bangun dia akan menangis lagi. Oleh sebab itu, kita dianjurkan agar mengarahkan perhatian kita sebelum tidur pada hal-hal yang berhubungan dengan moral dan spiritual.


Rasulullah s.a.w. menyuruh kaum Muslimin untuk membaca dan merenungkan ayat-ayat al-Quran, iaitu ayat Kursi dan tiga surah terakhir daripada al-Quran sebelum tidur. Ayat-ayat tersebut dibacakan bukan bertujuan untuk dijampi-jampi atau mantera tetapi sebaliknya dibaca bagi mengingatkan kita kepada Pencipta.


Sebagaimana dapat diketahui, ayat-ayat tersebut banyak berbicara mengenai keagungan dan keindahan sifat-sifat Tuhan, dan hal ini akan memberikan kesan yang dalam serta kuat pada alam fikiran kita. Merenungkan sifat-sifat ketuhanan tersebut akan membersihkan dan meninggikan rohani serta mendapat perlindungan Allah s.w.t. terhadap segala godaan syaitan dan hal-hal yang merugikan. Amalan seperti ini jika kita laksanakan dengan baik, akan menjadi sumber yang besar bagi kekuatan moral.


Rasulullah s.a.w. memberikan contoh yang baik untuk tidur, lengkap dengan doa-doanya. Abu Bakar Jabir al-Jaza’iri dalam Minhaj al-Islam telah menghimpunkan adab-adab tidur dalam Islam seperti berikut :

1. Jangan dilewatkan tidur selepas solat Isyak melainkan ada hal penting seperti bermuzakarah ilmu, melayani tetamu dan sebagainya. Diriwayatkan daripada Abu Barzah, sesungguhnya Nabi s.a.w. membenci untuk tidur sebelum solat Isyak.

2. Berwuduk sebelum tidur. Sabda nabi s.a.w. jika kamu mendatangi tempat tidur kamu, maka berwuduklah sebagaimana wuduk untuk solat.

3. Mulakan tidur atau berbaring atas rusuk kanan sebagaimana sabda nabi s.a.w. kepada al-Barra’ Mulakanlah tidur kamu di atas rusuk kanan.

4. Jangan tidur dengan cara meniarap yang menekan perut kerana sabda nabi s.a.w. Sesungguhnya cara tidur meniarap adalah tidur ahli neraka.

5. Amalkan doa-doa sebelum dan sesudah tidur seperti yang diajarkan Rasulullah s.a.w. seperti membaca Subhanallah, Alhamdulillah dan Allahu Akbar sebanyak 33 kali atau membaca surah al-Fatihah dan awal surah al-Baqarah sampai al-muflihun, ayat Kursi dan akhir surah al-Baqarah daripada lillahi ma fis samawat…. hingga akhir dan sebagainya.


Ringkasnya pengajaran Islam dalam persoalan tidur memberi penekanan bahawa tidur itu sebagai satu nikmat daripada Allah dan Islam juga turut mengaitkannya dengan prinsip-prinsip kesihatan yang bersifat alami.


Demikianlah, ajaran-ajaran Islam sungguh sempurna bagi manusia menurutinya hatta merangkumi tentang persoalan-persoalan harian kita seperti tidur, makan dan yang seumpama dengannya.

P/S: SEMOGA LENAMU DLM IMAN..



SUMBER: http://www.utusan.com.my/utusan/arkib.asp?y=2004&dt=0721&pub=utusan_malaysia&sec=bicara%5Fagama&pg=ba_01.htm&arc=hive, 3 Julai 2008

Wednesday, December 8, 2010

10 Muharam.. Salam Maal Hijrah

Dari Ibnu Abbas r.a berkata Rasulullah S.A.W bersabda : " Sesiapa yang berpuasa pada hari Aasyura (10 Muharram) maka Allah S.W.T akan memberi kepadanya pahala 10,000 malaikat dan sesiapa yang berpuasa pada hari Aasyura (10 Muharram) maka akan diberi pahala 10,000 orang berhaji dan berumrah, dan 10,000 pahala orang mati syahid, dan barang siapa yang mengusap kepala anak-anak yatim pada hari tersebut maka Allah S.W.T akan menaikkan dengan setiap rambut satu darjat. Dan sesiapa yang memberi makan kepada orang yang berbuka puasa pada orang mukmin pada hari Aasyura, maka seolah-olah dia memberi makan pada seluruh ummat Rasulullah S.A.W yang berbuka puasa dan mengenyangkan perut mereka."


Lalu para sahabat bertanya Rasulullah S.A.W : " Ya Rasulullah S.A.W, adakah Allah telah melebihkan hari Aasyura daripada hari-hari lain?". Maka berkata Rasulullah S.A.W : " Ya, memang benar, Allah Taala menjadikan langit dan bumi pada hari Aasyura, menjadikan laut pada hari Aasyura, menjadikan bukit-bukit pada hari Aasyura, menjadikan Nabi Adam dan juga Hawa pada hari Aasyura, lahirnya Nabi Ibrahim juga pada hari Aasyura, dan Allah S.W.T menyelamatkan Nabi Ibrahim dari api juga pada hari Aasyura, Allah S.W.T menenggelamkan Fir'aun pada hari Aasyura, menyembuhkan penyakit Nabi Ayyub a.s pada hari Aasyura, Allah S.W.T menerima taubat Nabi Adam pada hari Aasyura, Allah S.W.T mengampunkan dosa Nabi Daud pada hari Aasyura, Allah S.W.T mengembalikan kerajaan Nabi Sulaiman juga pada hari Aasyura, dan akan terjadi hari kiamat itu juga pada hari Aasyura !".


Dari Abu Hurairah r.a. katanya Rasulullah s.a.w.bersabda,
"Seutama-utama puasa sesudah puasa bulan Ramadan ialah puasa bulan Muharram dan seutama-utama solat sesudah solat fardu ialah solat malam". (Sahih Muslim)


Abu Musa Al Madani meriwayatkan dari Ibnu Umar r.a.;
"Barangsiapa yang berpuasa pada hari Asyura (10 Muharram) adalah seperti berpuasa
setahun dan siapa yangg bersedekah pada hari Asyura adalah bagiku bersedekah setahun." Riwayat Albazzar


Dari Abu Qatadah Al-Anshari r.a. katanya Rasulullah s.a.w. ditanya orang tentang puasa hari arafah (9 Zulhijjah). Jawab baginda, "Semoga dapat menghapus dosa tahun yang lalu dan yang akan datang". Kemudian Nabi ditanya pula tentang puasa hari asyura (10 Muharram).
Jawab baginda, "semoga dapat menghapus dosa tahun yang lalu". (Sahih Muslim)


Dari Aisyah r.a. katanya "Biasanya orang Quraisy pada masa jahiliah berpuasa pada hari asyura dan Nabi s.a.w. pun berpuasa. Ketika Baginda tiba di Madinah, Baginda juga berpuasa pada hari asyura dan menyuruh orang lain berpuasa juga". (Sahih Muslim)


Dari Salamah bin Akwa r.a. dia menceritakan bahawa Rasulullah s.a.w. mengutus seorang lelaki suku Aslam pada hari Asyura dan memerintahkan kepadanya supaya mengumumkan kepada orang ramai, "Sesiapa yang belum puasa hari ini hendaklahlah dia berpuasa dan siapa yang telah terlanjur makan hendaklahlah dia puasa juga sejak mendengar pemgumuman ini sampai malam". (Sahih Muslim)


Dari Ibnu Abbas r.a katanya, " Penduduk Khaibar berpuasa pada hari asyura dan menjadikannya sebagai hari raya, dimana wanita mereka memakai perhiasan dan pakaian yang indah pada hari itu. Lalu Rasulullah s.a.w. bersabda, "Puasalah kamu pada hari
itu". (Sahih Muslim)


Dari Ibnu Abbas r.a. katanya, ketika Nabi s.a.w. tiba di Madinah, Baginda melihat orang yahudi berpuasa pada hari asyura. Nabi pun bertanya, "Hari apa ini ?". Jawab mereka, "Hari ini ialah hari yang baik. Pada hari ini Allah melepaskan Bani Israil dari musuh mereka, kerana itu Nabi Musa berpuasa kerananya". Sabda Nabi, "Aku lebih berhak daripada kamu dengan Musa". Oleh itu Nabi berpuasa dan menyuruh orang lain berpuasa pada hari asyura. (Sahih Bukhari)


Rasulullah s.a.w. bersabda; "Berpuasa kamu pada hari ke sembilan dan sepuluh Muharam dan jangan meniru cara orang-orang Yahudi." - Riwayat Al Baihaqi


Puasa hari 'Asyura', Tasu'a' dan kesebelas Muharram Puasa hari 'Asyura' ialah puasa sunat pada hari kesepuluh bulan Muharram. Diriwayatkan daripada Mu'awiyah bin Abu Sufyan Radhiallahu 'anhuma berkata, aku mendengar Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: Maksudnya: "Ini adalah hari 'Ayura' dan tidak diwajibkan ke atas kamu berpuasa sedangkan aku berpuasa. Maka barangsiapa yang hendak berpuasa maka berpuasalah dia dan barangsiapa mahu (tidak berpuasa) maka berbukalah dia (boleh tidak berpuasa)." (Hadits riwayat Bukhari)


Hikmat berpuasa pada hari 'Asyura' sebagaimana yang diriwayatkan daripada Ibnu Abbas
Radhiallahu 'anhuma berkata: Maksudnya: "(Tatkala) Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam sampai di Madinah, baginda melihat orang-orang Yahudi berpuasa pada hari 'Asyura'. Baginda bersabda: "Apakah ini?" Mereka menjawab: "Hari yang baik, ini adalah hari yang mana Allah menyelamatkan Bani Israil daripada musuh mereka, maka Musa berpuasa pada hari itu" Nabi bersabda: "Aku lebih berhak dengan Musa daripada kamu" Lalu Baginda berpuasa dan memerintahkan berpuasa (pada hari itu.)" (Hadits riwayat Bukhari)


Kelebihan berpuasa di hari 'Asyura' sebagaimana yang diriwayatkan daripada Abu Qatadah Al-Anshari berkata:
Maksudnya: "Dan ditanya (Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam) tentang berpuasa pada hari 'Asyura'?Maka Baginda bersabda: "Ia menebus dosa setahun yang telah lalu." (Hadits riwayat Muslim)


Adalah disunatkan juga di samping berpuasa pada hari 'Asyura', berpuasa
pada hari Tasu'a' iaitu hari yang kesembilan bulan Muharram berdasarkan riwayat daripada Abdullah bin Abbas Radhiallahu 'anhuma berkata:
Maksudnya: "Dahulu, ketika Rasulullah saw berpuasa pada hari 'Asyura' dan Baginda memerintahkan (para sahabatnya) untuk melakukan puasa itu, mereka berkata: "Wahai
Rasulullah! (Bukankah) sesungguhnya hari 'Asyura' itu hari yang diagungkan oleh orang-orang Yahudi dan Nasrani?" Maka Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Apabila pada tahun yang akan datang, insya Allah kita akan berpuasa pada hari yang kesembilan"


Berkata Abdullah bin Abbas: "Belum sempat menjelang tahun hadapan, Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam telah pun wafat." (Hadits riwayat Muslim) Para ulama menyebutkan bahawa hikmat disunatkan berpuasa pada hari Tasu'a' (sembilan Muharram) itu dari berbagai-bagai aspek:


1. Bagi menyalahi atau membezakan amalam orang-orang Yahudi yang hanya berpuasa pada hari 'Asyura' (Sepuluh Muharram) sahaja. Diriwayatkan daripada Ibnu Abbas Radhiallahu 'anhu berkata, Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam
bersabda: maksudnya: "Berpuasalah kamu pada hari 'Asyura' dan buatlah perbezaan padanya (dari) orang Yahudi (dengan) berpuasa sehari sebelumnya atau sehari selepasnya."
(Hadits riwayat Ahmad)


2. Bagi maksud berhati-hati berpuasa pada hari 'Asyura' kerana kemungkinan berlaku
kesilapan kekurangan dalam pengiraan anak bulan. Maka dengan itu hari kesembilan Muharram itu dalam pengiraan adalah hari yang kesepuluh Muharram yang sebenarnya.


3. Bagi maksud menyambung puasa hari 'Asyura' dengan satu hari puasa yang lain kerana
tegahan Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam berpuasa satu hari satu-satunya sahaja seperti berpuasa pada hari Jumaat. Walaupun begitu, tidaklah menjadi apa-apa jika hanya berpuasa sehari sahaja pada hari 'Asyura'. (lihat I'anah Ath-Thalibin 2/301)


Oleh kerana itu disunatkan juga, jika berpuasa pada hari 'Asyura' tanpa berpuasa pada hari Tasu'a', supaya berpuasa pada hari kesebelas Muharram. Bahkan Imam Syafi'e Rahimahullahu Ta'ala menyebutkan di dalam Kitab Al-Umm dan Al-Imla' disunatkan berpuasa tiga hari tersebut iaitu hari kesembilan (Tasu'a'), kesepuluh ('Asyura') dan kesebelas bulan Muharram.


Wallahu A'lam.

Monday, December 6, 2010

Apabila Kalimah "Islam" Disalah Guna

masyaAllah.. astaghfirullah.. apabila Islam dislalah guna..nauzubillah. ikuti berita ini..

CETI JUAL ISLAM

mYmETRO, 7 Dis 2010



SUNGAI BULOH: Bosan dengan taktik promosi pinjaman lama, peminjam wang haram atau along kini beralih arah kepada sistem ‘Pinjaman Islamik’ bagi menambat kepercayaan pelanggan, sekali gus menjadikan mereka sebagai ‘bank segera’.

Taktik terbaru itu dikesan di sekitar bandar ini apabila terdapat iklan dan risalah mengenai kegiatan terbabit ditampal di pokok dan papan tanda.

Modus operandi baru yang mengelirukan itu dikesan apabila iklan yang kononnya berbentuk pinjaman Islamik diberikan syarat pinjaman mudah dengan hanya menelefon nombor yang tertera dan akan menerima bayaran dengan cepat.


Antara syarat yang ditetapkan along terbabit antaranya pinjaman itu terbuka kepada kakitangan awam, badan berkanun atau swasta, proses pinjaman adalah melalui bank serta kemudahan pinjaman sehingga RM250,000.


Lebih menarik, mereka yang disenarai hitamkan bank turut layak membuat pinjaman.


Panggilan dilakukan Metroplus bagaikan dapat dihidu berikutan seorang lelaki dipercayai konco along terbabit yang menjawab pertanyaan meletakkan telefon selepas musykil dengan soalan yang banyak diajukan.


Tinjauan mendapati, iklan haram yang ditampal pada pokok itu dilekat menggunakan kertas berwarna kuning yang ditutupi plastik dan tertera nombor telefon bimbit along terbabit.




Penduduk yang hanya ingin dikenali sebagai Yazit, 39, berkata bandar Sungai Buloh tidak terlepas menjadi mangsa pemasang iklan haram sehingga mencacatkan pemandangan kawasan berkenaan.


Katanya, tindakan melampau pengiklan yang mahu mengejar keuntungan tanpa menggunakan modal itu perlu dihentikan kerana ia bukan saja menyusahkan orang awam, malah menjatuhkan imej bandar berkenaan.



“Mereka bertopengkan sistem pinjaman Islamik supaya dapat mengaburi mata pelanggan dan mungkin juga pihak berkuasa. Banyak iklan pinjaman wang haram ini sudah luntur dakwatnya dan hampir terkoyak.


Yazit berkata, kegiatan memasang iklan pinjaman haram terbabit semakin berleluasa kerana lebih banyak iklan ditampal setiap kali ia ditanggalkan pihak berkuasa.


“Jika ditanggalkan pada sebelah petang, keesokan paginya, pasti lebih banyak iklan ditampal di tempat sama,” katanya.


Pelajar sebuah kolej swasta, Zaharah Nordin Zakaria, 24, pula berpendapat masyarakat perlu menjadi mata dan telinga pihak berkuasa bagi membolehkan mereka bertindak segera.


“Orang ramai perlu mengadu dan jika sudah mengadu pun pihak berkuasa tempatan (PBT) masih tak ambil peduli, sekurang-kurangnya kita sudah tunaikan tanggungjawab sebaik mungkin.


“Hal selebihnya terpulang kepada PBT untuk melaksanakan peranan mereka,” katanya.


Sementara itu, Pegawai Perhubungan Awam Majlis Bandaraya Shah Alam (MBSA), Shahrin Ahmad, berkata sebanyak 35,000 iklan haram sudah diturunkan MBSA sejak Januari hingga Oktober lalu.


“Di Sungai Buloh saja, kami menurunkan 4,500 iklan haram seperti iklan lelongan bank, khidmat perubatan tradisional, pinjaman wang dan ubah suai rumah melalui beberapa operasi secara berkala yang dilakukan pejabat cawangan MBSA kami di sana.


“Perbuatan mereka yang tidak bertanggungjawab ini boleh menyebabkan banyak masalah seperti mengganggu dan menghalang pandangan jika iklan di tampal di papan tanda jalan. Oleh sebab itu kami akan terus memerangi kegiatan ini,” katanya.


Menurutnya, pihak yang menggantung aktiviti itu boleh dikenakan tindakan Undang-Undang Kecil Iklan MBSA 2007.


Justeru itu, beliau meminta kerjasama masyarakat supaya tidak membuat tampalan iklan sesuka hati mereka tetapi sebaiknya memohon permit dari jabatan pelesenan sebelum menggantung iklan atau kain rentang yang mempromosikan produk mereka.
* * *

jadi, DIMANAKAH SENSITIVITI KITA SBG MUSLIM DLM MENANGANI MASALAH INI??? ISLAM DIHINA SEBEGINI RUPA OLEH PIHAK YG X BTGGUNGJAWAB.

maka, DALAMI ILMU AGAMA SEBELUM SEGALANYA TERLAMBAT..

Halaqah Hijrah

salamullah aleikum jami'an..


Alhamdulillah pada hari ini, bertemu kita di lembaran tahun baru hijrah.. nikmat dan rahmat AllAh mnjadi pendamping setia semua umat. Alhamdulillah..alhamdulillah..alhamdulillah..


Sempena maal hijrah, alhamdulillah,telah diadakan sebuah halaqah istimewa bersama k.Pija (seorg pelajar master) di musolla.. kasih sayang Allah yg menautkan hati2 kami dlm majlis ilmu tersebut sgt luar biasa sekali apabila semua yg hadir sama2 berasa seakan-akan kami mendapatkan khidmat sauna secara percuma.. masyaAllah.. semoga balasan baik milik kita.. i-Allah.. amin~


sedikit perkongsian bersama sahabat2 bloh sekalian..


setinggi2 penghargaan dan terima kasih buat k.pija di atas perkongsian yg sgt bermakna wlaupun didatangkan Allah dgn sedikit ujian apabila tyr motosikalnya kekurangan angin ktika otw ke musolla. Alhamd, k. pija smpai dgn slmt. Ss Allahlah sebaik2 penjaga..


*(teks di bawah adalah isi penting dr pkongsian k.pija, juga ada tambahan serta olahan ayat dr penulis. sbrg kekhilafan harap diperbetulkan n dimaafkan).


bismillah.. dimulakan dgn salam sbg pembuka bicara..


Usai merungkai definisi hijrah iaitu turning point; titik perubahan,dan mengikut sejarahnya inilah tarikh berhijrahnya Nabi Muhammad SAW bersama para shbt serta muslimin yg lainnya dr Kota Makkah ke Madinah, k.pija mengatakan "perkara yg paling susah antara perkara2 yg susah utk dilakukan makhluk yg bergelar manusia ialah berubah ke arah kebaikan."


Maka kami didedahkan dgn formula utk berubah ke arah khair..


1) carilah sahabat yg baik. carilah shbt yg fhm kita, sperti fahamnya Saidina Abu Bakar thdp kesayangan beliau, baginda nabi SAW.


2) perancangan yg baik. kita mestilah merancang kmudian disusuli dgn keazaman yg tinggi utk mlakukan perubahan itu. Ss gagal merancang, merancang kegagalan.


3) carilah suasana atau keadaan yg baik. saran k.pija, jika mahu cari kawan yg baik, turunlah ke musolla. Carilah biah solehah. wujudkan biah solehah. cthnya, suasana majlis ilmu, suasana usrah dll.


4) positive thinking. kita haruslah mbuat dream yg spesifik yg jelas ke arah kbaikan. buat time-bound utk dream anda tersebut. k.pija sempat bercerita pengalaman beliau bsama shbt yg lain.. terdapat shbt perempuannya ditanya oleh seorg doktor ttg dreamnya. dan shbtt ini sgt pasti akan dreamnya iaitu "aku ingin berkahwin dgn Tarmizi(bukan nama sebenar) pd tahun hadapan (time-bound yg dibuatnya)." nk dijadikan cerita, pada tahun hadapannya, Allah makbulkan dream bliau dan akhirnya bliau berkahwin dgn pemuda bnama Tarmizi. Nk diceritakan di sini, "d power of dream".. bila kita yakin dan berusaha utk mdapatkannya, iAllah Allah perkenankan. jdkan mati syahid sbg dream kita, mudah2an Allah pkenankan. siapa yg x mahu husnul khatimah, sahabat2?? ...


5) letakkan seluruh kebergantungan kita kpd AlLah Taala. yakinlah bhwa hanya Allah yg memegang hati2 kita. "kun fayakun!". dan percayalah, bahawa segala yg Allah takdirkan terjadi pada kita adalah ketentuan yg terbaik sarat hikmah yg Allah pilih utk kita. mgkin hikmahnya kita x nampak terus, mgkin ianya hikmah yg long-term skit sampai pd kita. maka bersabarlah!
pd setiap mata yg mbaca. amik iktibar dr kisah lalu. MARI BERUBAH KE ARAH YG LBIH BAAIK>


alhamdulillah, setakat ini sahaja perkongsian kpd semua (yg sy smpt salin, n dapat tgkap dr k.pija).
Semoga pkongsian ilmu ini mberi manfaat kpd semua. Salam maal hijrah!!!

wasslam

Thursday, December 2, 2010

Misi Jihad Cinta.. Aku cinta Kamu krn ALLAH!

“Sayang, kita dah sampai.” Safiyyah menggosok mata yang masih mengantuk. Tudung labuhnya yang agak senget dibetulkan suaminya.


“Tapi safiyyah kena janji dengan abang, walau apapun yang jadi lepas ni Safiyyah mesti redha.” Safiyyah mengerutkan dahi, pelik dengan kata-kata suaminya.


“Abang ni, dari tadi Safiyyah tanya kita nak kemana. Tapi abang tak jawab pun.” “Kan abang nak bagi Safiyyah hadiah ulangtahun perkahwinan kita.” “Tapi cara abang cakap tadi macam pelik je.” “Nak kahwin lagi ya?”


Suaminya tergelak kecil. Lucu dengan pertanyaannya.

“Kalau betul kenapa?” “Safiyyah tak kisah tau. Nanti Safiyyah dapat payung emas di syurga.”

Suaminya tersenyum. Isteri yang solehah. Moga dia menjadi bidadariku di syurga.


“Abang ni kenapa senyum-senyum ni?” “Dah la. Lagi cepat kita masuk ke dalam lagi cepat Safiyyah dapat hadiah dari abang.” “Okey..”


Dia membuka pintu kereta. Kereta hitam berkilat kepunyaan suaminya diparkir di tempat yang disediakan.

Di hadapannya tersergam sebuah bangunan canggih. Pintunya diperbuat daripada kaca yang dihiasi kalimah ‘Lailahaillallah… Muhamadurrasulullah..’.

Suaminya menggenggam erat tangannya, bagai tidak mahu dilepaskan.


Uwais memasukkan kad pintar kedalam ruang di tiang itu. Dengan pantas, lantai yang dipijak bergerak ke atas menuju ke tingkat 8. Usai sampai, dia menarik kembali kad pintarnya.

“Jom masuk sayang.”


Sekali lagi, dia memasukkan kad pintarnya ke dalam mesin pintu pejabat di hadapannya. Lantas terpapar namanya di atas skrin mesin itu. Beberapa minit kemudian, tertera perkataan ‘masuk’.

Dia memimpin tangan isterinya. Dengan yakin, dia memulas besi ringan yang terlekat di pintu pejabat itu.

Kelihatan seorang lelaki di dalam pejabat itu. Senyumannya mengisi ruang wajahnya. Seakan terpancar nur keimanan pada rautnya yang tenang.


“Selamat datang Uwais Al-Qarni. Hari ini kau menunaikan janjimu.”

Lelaki itu menekan remote di tangannya. Kerusi di hadapan meja kaca itu terbuka.

“Sila duduk..” “Terima kasih.”


Kelihatan lelaki itu mencari sesuatu. Dia menyelongkar laci kaca yang terapung di atas, seperti kabinet kuno zaman 2008 yang diubah suai. Cantik. Gabungan seni lama dan baru.

“Isi maklumat diri dan zaujah. Err, siapa nama dia?” “Nur Safiyyah binti Dr Tariq Ziyad.” “Dr Tariq Ziyad? Macam biasa dengar. Subhanallah, kamu anak seorang pahlawan?”

Safiyyah hanya diam merendah diri.


“Bagus. Kamu menjejaki langkah ayahmu. Memang berdarah pahlawan.”

Uwais menekan-nekan skrin sensitif di hadapannya. Dia mengisi maklumat dirinya dan Safiyyah.

Safiyyah memerhati.


MISI JIHAD CINTA

Nama Mujahid : Uwais Al-Qarni bin Ammar

Nama Mujahidah : Nur Safiyyah binti Tariq Ziyad


Dan banyak lagi butiran yang diisi suaminya..

Hati Safiyyah berbunga riang. Inikah hadiah dari Uwais kepadanya? Subhanallah.. Ya Allah, aku syukur padaMu. Cita-citaku semakin dekat. Syahid menggoda rohku. Aroma syurga menggamitku.


Misi jihad cinta itu sudah lama diidam-idamkan. Peraduan Misi Jihad yang dimenanginya itu menjadi hadiah yang amat bernilai. Peraduan ini melayakkan pasangan suami isteri sama-sama berjihad di tempat yang akan di hantar oleh ejen. Hanya 20 pasangan yang mendapat tempat dalam masa setahun. Misi ini adalah peluang terbaik untuk mencapai pangkat syahid.


“Sayang, mana kad pintar? Butiran peribadi perlu disahkan.”

Safiyyah lantas mengeluarkan kad pintarnya dari beg tangan elektronik hadiah dari arwah ayahnya.

“Ni bang..”


Butiran peribadi mereka kemudiannya disahkan. Laptop kecil sebesar tapak tangan itu diserahkan kepada lelaki di hadapannya.

Lelaki itu menekan-nekan sesuatu. Kemudian dia tersenyum.

“Kamu berdua dihantar ke Kota Toledo.”


“Bang..”

Uwais mendongak. Raut indah milik isterinya direnung. Sinar keimanan yang terlakar menenangkannya.

“Ya?”

Safiyyah diam. Dia menunduk. Air jernih memenuhi kolam matanya.

“Kenapa ni? Safiyyah tak suka ya hadiah ni?”

“Abang.. Apa ni.. Bukankah itu yang kita tunggu-tunggu selama ni?”

“Habis tu.. Kenapa menangis?”

“Safiyyah tak sabar nak pergi sana. Lagi 2 hari kan bang..” “Ya,abang pun tak sabar dah. Semakin dekat bau harum syurga..” “Abang..” “Ya?” “Kita berjumpa lagi tak nanti di syurga?” “Safiyyah sayang…” “Ya bang..” “Safiyyah nanti insyaAllah jadi Ainul Mardhiah abang di syurga. Jangan risau ya..”

“Safiyyah tak risau pasal tu. Safiyyah yakin kalau Safiyyah tak jadi bidadari abang pun, abang akan dapat bidadari yang lagi cantik dan solehah daripada Safiyyah.”


Kata-kata lembut isterinya membuatkan dia tersentuh. Subhanallah.. Aku sayang dia keranaMu ya Allah. Maka temukanlah kami di syurgaMu, jangan Kau pisahkan kami. Cukup hanya dia bidadari solehah yang telah kau sediakan untukku. Moga di dunia dan juga di syurga.


“Safiyyah.. Ingat tak dulu zaman kita sama-sama ditarbiyyah?”

“Ingat bang.. Masakan Safiyyah lupa. Taman yang mengajar Safiyyah erti perjuangan.”

“Dan abang tak sangka Allah pertemukan kita. Ingat tak dulu kita asyik bertengkar untuk capai kata putus dalam mesyuarat? Kelakarnya masa tu. Isteri abang ni petah betul berhujah. Sampai kadang-kadang buat abang geram.”

“Laa.. Abang juga pesan pada kami, kami kena jadi Muslimat Tarbiyyah. Muslimat yang kuat menongkah ujian, tabah menghadapi dugaan, pantas berfikir, berana membantah kebatilan. Kan?”

“Ya sayang. Muslimat masa tu semua kuat belaka. Abang tengok macam kering hati je.”

“Terpaksa la bang. Kalau kami tak jadi macam tu, habis la perjuangan. Asyik-asyik merajuk, menangis. Nanti tak jadi kerja pulak.”

“Ya, abang faham.”

“Abang tengok la buktinya. Dah 3 orang ahli syura muslimat kita yang dah kotakan janji. Dah dapat pangkat syahid. Safiyah yang terlambat bang..”


Safiyyah pilu, janjinya belum dikota lagi. Dia sedang menunggu saat kemanisan itu. Nanti akan dia capai tangan sahabat-sahabatnya di syurga nanti. Sahabat-sahabat, tunggu kedatanganku. Hatinya menyeru.

“Sabar la. Tak lama lagi..”


Di khemah persiapan, Kota Toledo.

Malam itu mereka tekun. Hati dan jiwa betul-betul diserahkan kepada Allah. Setiap saat dipenuhi dengan solat-solat sunat, berzikir dan alunan bacaan Al-Quran.


Di atas sejadah itu, Uwais memegang tangannya. Erat dan kemas. Tampak air matanya mengalir.

Safiyyah juga menangis hiba. Tiada kata yang mampu diungkap. Bukan airmata sedih yang sedang mengalir. Tetapi armata bahagia, bahagia kerana bakal menemui Rabbnya.


“Nur Safiyyah.. Terima kasih kerana menjadi isteri abang selama ini. Safiyyah isteri solehah abang. Selama setahun kita kahwin, tak pernah sekali pun Safiyyah sakiti hati abang. Safiyyah gigih berusaha menjadi yang terbaik.”

Esakan isterinya semakin kuat. Hatinya pedih dalam gembira.


“Safiyyah, Allah temukan kita dalam lapangan perjuangan. Dan kita berjanji akan hidup dalam lapangan ini selamanya. Matlamat kita jelas, hidup mulia atau mati syahid. Sekarang di hadapan kita peluang, Safiyyah kena serahkan pergantungan bulat-bulat pada Allah. Bila kita sama-sama jalankan misi itu nanti, Safiyyah kena ingat Allah banyak-banyak. Jangan fikir pasal abang lagi, tinggalkan dunia. Ingat syahid.”


“Abang sayang Safiyyah kerana Allah. Abang minta maaf sebab tak dapat nak beri Safiyyah apa-apa ganjaran selama Safiyyah berkorban jadi isteri abang..”

“Abang, Safiyyah tak minta apa-apa pun.”

“Kita jumpa di syurga ya.. InsyaAllah..”

Dahi isterinya dikucup lembut.

“Abang ada satu permintaan.”

“Apa dia bang?”

“Baju tu. Nanti Safiyyah kena pakaikan untuk abang.”

“Ya,InsyaAllah. Abang pun ya.”

“Ya,InsyaAllah.”


Safiyyah bangun menuju ke hujung khemah, dia mengambil 2 pasang baju putih yang tergantung di atas tali. Tertulis perkataan “Peserta Misi Jihad Cinta” di belakang baju putih milik suaminya. Di bahagian hadapan sebelah kiri, tercatat nama Uwais Al-Qarni dan di sebelah kiri terdapat bendera kecil tertulis kalimah agung Lailahaillallah Muhammadurrasulullah. Juga pada bajunya.


“Assalamualaikum.. Akh Uwais..”

Terdengar suara memberi salam. Safiyyah merenung lembut wajah suaminya.

“Waalaikumsalam.”


Uwais membuka pintu khemah.

“Akh, sekarang sudah tiba masa kalian. Seruan jihad sudah dipalu.”

“Baiklah. Terima kasih.”


Uwais menutup kembali pintu itu. Dia pusing menghadap isterinya.

“Sayang, dah tiba masanya.”

“Ya.”

Lantas baju jihad disarungkan ke tubuh. Usai keduanya bersiap, Uwais memandang isterinya.

“Kita jumpa di syurga ya.”

“InsyaAllah bang. Sekejap lagi kita bertemu semula.”


Boomm.. Boommmm.. Boommmmm..

Dentuman demi dentuman terdengar. Mereka tekun melaksanakan misi jihad.


Bumm!


Di sebuah tempat, terdampar beberapa tubuh. Bajunya berlumuran darah. Ada peluru tertimbus di dada dan di sekitar tubuh mereka. Harum darah syuhada’, rautnya tersenyum megah. Antaranya adalah pemuda bernama Uwais Al-Qarni. Kini dia sudah mengotakan janjinya.


Bummm!


Dan, di sebuah tempat. Darah mengalir laju. Wanita berjilbab itu ditembak di belakang badannya. Peluru tertimbus dalam. Nur Safiyyah tersenyum.

Roh para syuhada’ itu berterbangan di langit.

Uwais dan Safiyyah sudah mengotakan janji.

Mereka bertemu di syurga.


Surah At-Taubah :
(52) Katakanlah: (Sebenarnya) tidak ada yang kamu tunggu-tunggu untuk kami melainkan salah satu dari dua perkara yang sebaik-baiknya (iaitu kemenangan atau mati syahid) dan kami menunggu-nunggu pula untuk kamu bahawa Allah akan menimpakan kamu dengan azab dari sisiNya atau dengan perantaraan tangan kami. Oleh itu tunggulah, sesungguhnya kami juga menunggu bersama-sama kamu.


(71) Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi penolong bagi setengahnya yang lain; mereka menyuruh berbuat kebaikan dan melarang daripada berbuat kejahatan dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.


(72) Allah menjanjikan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, (akan beroleh) Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai; mereka kekal di dalamnya dan beroleh tempat-tempat yang baik di dalam Syurga Adn serta keredaan dari Allah yang lebih besar kemuliaannya; (balasan) yang demikian itulah kejayaan yang besar.


(111) Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh. (Balasan Syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual belinya itu dan (ketahuilah bahawa) jual beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar.



Surah Al-Ahzab :

(22) Dan pada masa orang-orang yang beriman melihat tentera Al-Ahzaab, berkatalah mereka: Inilah yang telah dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kami dan benarlah (apa yang telah dijanjikan) Allah dan RasulNya dan (angkatan tentera musuh yang mereka lihat) itu tidak memberi sebarang kesan kepada mereka selain daripada menambahkan iman dan penyerahan diri mereka bulat-bulat kepada Allah.


(23) Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikitpun.


"tiada KEREHATAN bagi SEORANG PEJUANG melainkan KEMATIAN"

sungguh hati ini menangis insaf mbaca warkah cinta ini.. masyaAllah. betapa kerdilnya.. betapa aku blum mcapai tahap ini dalam berjuang..ampuni hamba ya Rabb..astaghfirullah..

syukran buat sahabat blog (nahdahmuslim) yg mbuat entry penuh syahdu ini..

Umar Dan Burung Pipit

~Salamullah aleikum jami’an~

Alhamdulillah, hari ini kita masih diberi peluang oleh Rabbul Jalil utk menghela O2, mhembus CO2 beserta wap air, meneruskan proses respirasi seperti biasa. Dan semuanya percuma. PERCUMA kwn2 sekalian. PERCUMA! It’s for FREE!! Bebas kita utk mghelanya brapa byk pun.. Masih angkuhkah kita utk tidak mengucapkan kalimah semulia “Alhamdulillah”?? Sama2 muhasabah diri..

Selama ini, mgkin kita hanya mengenali Saidina Umar Al-Khattab sbg pemimpin Islam yg berani, sgt berani sehinggakan golongan kafir laknatullah pada zaman beliau hanya mmpu bisu menyembunyi lisan, hanya mmpu kaku menafi gerak otot dan hanya mampu melihat seolah2 menolak kjadian mata tatkala beliau menegakkan kebenaran Islam. Sama-sama hayati kisah ini.



Menyorot teladan para kekasih Allah...

bismillah..


Umar dikenali sbg pemimpin yg adil, menjunjung tinggi hokum Allah dan selalu menyayangi sesama makhluk bahkan terhadap haiwan sekalipun.


Dalam sebuah riwayat, setelah Umar r.a meninggal dunia, para ulama melihat beliau dalam mimpi, kemudian mereka bertanyakan keadaan Umar di alam barzakh.


Mereka berkata, “ Apa yg telah dilakukan Allah terhadapmu? ”


Umar menjawab, “ Allah telah mengampuniku. ”


Para ulama bertanya lagi’ “ Dgn apa? Dgn kedermawananmu, keadilanmu, atau dgn kezuhudan(tidak terpedaya dunia)mu? ”


Umar Al-Khattab mjawab, “ Setelah kamu semua meletakkan aku dalam kubur dan menutupku dgn debu, lalu kamu tinggalkan aku sendirian, maka masuklah padaku 2 malaikat yg menakutkan, hilang akalku dan gementar sendi-sendi tulangku kerana takut. Kemudian, kedua-dua malaikat tersebut memegang dan mendudukkanku. Mereka berdua ingin bertanya padaku, kemudian aku mendengar panggilan dari suara yang tidak ada rupanya, “ Tinggalkan hamba-Ku dan jangan kamu menakut-nakutkannya. Sesungguhnya Aku telah menyayangi dan mengampuni dosanya kerana dia telah menyayangi burung pipit (ushfur) di dunia, maka Aku menyayanginya di akhirat.” ”




Kehebatan Saidina Umar r.a ini bermula ketika beliau berjalan-jalan di kampung Madinah, kemudian beliau melihat seorang budak kecil yg ditangannya ada seekor burung pipit yg dijadikan mainan. Umar merasa hiba terhadap burung pipit itu, lalu membelinya dari budak kecil itu dan kemudian membebaskannya.


- Dipetik dari buku karangan Jamal Ma’mur Asmani, Beginikah Rasanya 7 Malam pertama Di Alam Kubur


MasyaAllah, hebatnya kasih sayang Allah, Maha Pengampunnya Allah, Maha Pemurahnya Allah.. subhanAllah, LAA ILAAHA ILLALLAH!

Ini menunjukkan bahawa umat Islam harus selalu menyayangi sesame makhluk, bahkan pada haiwan sekalipun tidak boleh menyakiti mereka.

Nabi Muhammad S.A.W bersabda:

“ Org yg menyayangi akan disayangi Zat Yg Maha Pengasih Maha Penyayang, maka sayangilah org di bumi, maka org di langit akan menyayangi kamu semua. ” ~Wallahua’lam~

Monday, November 29, 2010

Ilmu Dan Kematian

~ Salamullah aleikum jami’an ~


Perkongsian ini ditujukan khas buat hati2 yang sdg sibuk bmujahadah kpd Allah yg Maha Mengetahui akan segala sesuatu.


Syair dlm kitab Ta’limul Muta’allim menjelaskan,

“ Jadilah kamu org yg selalu m’ambil faedah (pelajaran berharga) setiap hari, berupa ilmu pengetahuan, lalu berenanglah dalam lautan faedah (ilmu).”

Di sini, dpt kita lihat betapa pentingnya peranan ilmu dlm hidup setiap susuk yg masih bpeluang menimbanya. Bahkan ilmu juga dpt mbantu kita setelah terpisahnya roh daripada jasad kelak.

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad s.a.w. bersabda:

"Apabila seorang manusia mati, putuslah (tulisan pahala) amalan (setakat itu) Kecuali tiga perkara (yang akan berlanjutan tulisan pahalanya) iaitu sedekah jariah atau ilmu memberi kepada yang faedah orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya."
(Hadith Sahih - Riwayat Imam Ahmad)


SubhanAllah, andai saja kita semua sedar akan hakikat ini, pasti setiap hari, setiap waktu akan dipenuhkan dgn kuliyah ilmu sampai kita x tahu nak pergi yg mana. Allah itu Maha Kaya, Maha Pemurah. Maarilah kita sama2 muhasabah diri.

Hidup ini sgt singkat wahai manusia.

Junjungan besar Nabi S.A.W bersabda:

“ Ambil kesempatan lima sebelum lima, yakni hidupmu sebelum matimu, sihatmu sblm sakitmu, waktu lapangmu sebelum sibukmu, mudamu sebelum tuamu, dan kayamu sebelum fakirmu. ”

(Hadis riwayat Baihaqi, drpd Ibnu Abbas)


Sahabat Abu Bakar As-Siddiq berkata:

“ Sesiapa masuk kubur tanpa bekalan, maka seperti mengharungi laut tanpa perahu.”
Nauzubillahimin zaalik..





Pesanan buat diri dan semua:Marilah kita sama2 mengejar akhirat..iAllah dunia akan iring kita tanpa perlu kita mengejarnya.
Fastabiqul khairat!!.. salam ukhuwwah dan salam mujahadah..

~ Wassalam ~